Pages

Come and be with me

20150503

GST : Berfikir dan terus berfikir

Dicoret oleh; Nurain Shukree at 11:27 am
Reactions: 
0 komen dari pembaca Links to this post

Kita sebenarnya ada hak untuk bersuara.. Tapi kita dah didogmakan dengan banyak perkara sampai kita jadi benak.. Sampai kita jadi an ignorance person.. Sampai kita jadi bodoh.. Jadi dungu.. Kita hanya mendiamkan diri kita bila hak kita diambil dan dipergunakan..

Dan kini bila mana pelaksanaan gst yang membuatkan kita terkial kial untuk membayar cukai bagi segala tok nenek dari yang besar sampaikanlah hal sekecil benda pun kena bayar cukai pun kita tetap berdiam diri. Membatu.

Hak kita dipergunakan.. Bila kita cuba bersuara kita dinyahkan.. Cuba didiamkan dengan beranggapan apa hak kita itu suatu tentangan hebat terhadap perlaksanaan. Sedangkan jika kita ukur di badan sendiri.... Rata rata ramai antara kita yang sakit... Yang tidak mampu berdepan dengan situasi hari ni.. Dengan gaji yang tidak seberapa.. Ekonomi yang semakin membebankan. Kos sara hidup yang kian meningkat di bandaraya.. Dengan penambahan perlaksanaan gst ni lagi menambah parah perbelanjaan seharian kita. Belum dengan bayaran prepaid..telco yang terus membodohkan rakyat. Penguatkuasa yang mengikut telunjuk telco... Apa lagi alasan kita untuk terus berdiam diri ??

Sebelum ini hanya melibatkan kos bagi restoren besar.. Hotel... Namun kini.. Makan kat kedai mamak pun ade gst. Entah no pendaftaran gst tu tipu pun kita tak tau... Cara mereka bayar gst tu pun kita sebagai marhaen dan rakyat biasa tak pasti... Entah berapa lama lagi kita terus ditipu dengan sistem ekonomi pun kota tak pasti!!!

Yang pasti kita dah termasuk dalam golongan orang orang yang dizalimi.. Kenapa tidak??? Kita yang berada di tanah air sendiri pun masih belum mampu memeliki rumah yang setaraf dengan kerjaya kita. Apalagi jika mahu membeli segalanya perlu berhutang. Berhutang sana... Berhutang sini... Berhutang pinjaman pendidikan.. Berhutang nak beli kenderaan.. Berhutang peribadi nak melepaskan diri beli dengan harga yang ditawarkan secara pembelian tanpa pinjaman. Kau rasa boleh ke kau kumpul duit .. Sekat semua perbelanjaan... Sekat makan harian.. Semata mata nak kumpul duit u tuk beli aset dengan tanpa berhutang???

Tipu lah kalau cakap aku beli tanpa berhutang. Kecuali kau kerja overseas... Off shore... Lain cerita.. Kalau setakat kerja sebagai gomen servant... Tak payah la nak cakap aset semua yang kau beli tu berkat kau simpan dari kanak kanak...

Yang paling pelik... Bila ada seorang makcik yang nak perjuangkan untuk anak cucu cicit generasinya pun dianggap orang yang perlu dipertanggungjawabkan kerana boleh merosakkan pemikiran rakyat. Setidak tidaknya makcik tu ada harga diri. Makcik tu tau kenapa dia berada diperhimpunan tu... Makcik bukan jenis manusia yang lupa ingatan. Hari ni cakap lain.. Esok cakap lain..

Belum lagi dengan harga minyak yang naik macam puppet show.. Sekejap jadi naik.. Sekejap tak jadi naik... Sebab apa??? Sebab takut undi tak dapat diraih???

Hari ni rakyat marhaen boleh dikatakan berilmu.. Diajar cara berfikir untuk perkara yang betul dan tak betul.. Hatta pelajar hari ni bila ditanya pun boleh jawab apa pilihan mereka tanpa dibantu atau dipengaruhi oleh orang lain. Kerana mereka peka. Mereka ambil tahu. Mereka menganalisis baik buruk bukan disebabkan kepentingan politik. Tapi disebabkan mereka sedar perubahan sosial dan ekonomi masa kini.. Rata rata pelajar bukan dari kelompok elitis... Mereka orang biasa yang bapa mereka berniaga di pasar.. Di pasar malam.. Berniaga burger di jalanan... Ibu mereka tidak bekerja tetapi mengambil ipah menjadi pengasuh semata mata untuk membantu si bapa.. Menambah pendapatan..

Sebut lagi tentang topup prepaid... Menteri mengatakan kerana banyak digunakan oleh warga asing. Apakah warga asing telah melebihi penduduk majoriti di Malaysia tanah bumi tercinta ini??? Oleh itu.... Mereka perlu bertindak sedemikian dengan mengenakan cas gst pada prepaid topup??? Bodoh punya alasan..

Kalau macam tu lah gayanya.. Patutlah minyak di pintu masuk negara Selatan.. Utara dan Pantai Timur berada dalam keadaan teruk... Sebab... Penguatkuasaan yang terlalu lemah dan longgar... Jadi disebabkan warga asing.. Rakyat menerima kesannya???? Alasan apa yang mereka sedang cuba mainkan ni???

Itu belum isu tanah... Isu tanah rezab yang menjadi puppet show.... Berapa ramai kita sedar... Berapa ramai antara kita ambil tahu akan kedudukan kita??? Kita ini harta tak punya.. Merempat di tanah sendiri.. Sikit masa tanah kita yang nama tercinta ini menjadi milik orang lain.. Masa tu jangan nak nangis lah!!!! Orang kita jual tanah kita pada orang lain.. Jual pada orang asing... Jangan sebut sebut lagi ketuanan Melayu. Sebab orang kita sendiri yang menjual harga bangsa diri pada warga asing.

Kalau kita tak fikir... Jangan cakap orang lain gila.. Fikirlah semasa kau boleh berfikir. Lihat orang bukan kerana pakaian mereka. Tapi lihat orang dan lihat bagaiamana mereka berbicara dengan kau. Ideologi sang pemimpin boneka yang politician takkan sama dengan ideologi seorang yang mempelajari sejarah dengan mata.. Dengan hati... Namun orang begini dipandang sepi.. Hanya kerana dia tak tunjuk dia ada harta.. Cakap dia dianggap macam orang gila. Sebenarnya kau orang yang bodoh. Sebab kau orang tak pernah sedar yang sebenarnya kau orang sedang dipijak dan dinyahkan dari bumi yang kau cintai. Berhentilah asyik meminta subsidi. Sebab cara ini lah yang buat kan lebih ramai yang menderita.

"Time to think with the deepest heart"

 

Shain Blog Template by Ipietoon Blogger Template | Gift Idea