Pages

Come and be with me

20140918

When I was a kid - Periuk hitam legam

Dicoret oleh; Nurain Shukree at 7:14 pm
Reactions: 
0 komen dari pembaca Links to this post


Saya telah diajar oleh mak dan nenek tentang mencuci pinggan mangkuk di bilik air. Sebab saya masih kecil… jadi saya membasuh sambil duduk di bangku. Saya mula belajar memasak sejak berumur lapan tahun. Saya diajar cara-cara memasak air… melihat mereka memasak.
Semasa berumur sepuluh tahun, kami tidak lagi tinggal serumah dengan nenek, kerana ibu bapa telah membli sebuah rumah teres tiga bilik. Pada hujung minggu jika ibu saya yang semasa itu bertugas sebagai jururawat di Hospital Sultanah Aminah, saya akan menggalas tanggungjawabnya untuk memasak dan mengemas rumah semampu saya.

Masih ingat lagi pelbagai peristiwa suka duka semasa saya ditinggal dengan dua adik saya yang masih kecil. Seorang berumur lapan tahun dan seorang lagi berumur tiga tahun. Bila lapar saya akan memasak nasi dan menggoreng telur. 

Kadang-kadang buat nasi goreng Adabi terhangus, terkadang terlebih minyak. Tapi masa tu kami makan je apa yang ada. Dalam peti sejuk sentiasa ada makanan frozen supaya senang saya nak masak.

Pernah satu ketika saya membakar roti menggunakan toaster. Entah kenapa masa tu saya nak buat eksperimen. Saya dah siap-siap letak marjerin terlebih…. Tiba-tiba blackout. Masa tu saya tak pandai nak naikkan suis utama tu. Jadi saya diam-diam je la. Takkan nak mintak tolong adik lelaki saya tu… dia pun belum cukup tinggi masa tu. Mana lah sampai nak on kan semula suis utama tu…
Kepala dah naik pening fikir macam mana nak buat… perut dah lapar nak masak nasi tengahari macammana saya fikir….
Saya tak pernah guna periuk biasa untuk masak nasi. Selama yang saya tahu kena masak guna rice cooker elektrik. Sadisnya bila saya fikir balik. Sebab saya tak tau langsung macam mana cara nak masak nasi atas dapur. Masa mak masak saya tak pernah pulak tengok.

Aduhhhhhh….
Akhirnya terpaksalah jugak masak nasi atas dapur guna periuk biasa. Saya pun sukatlah air macam biasa. Tapi bila dah jerang atas dapur api saya memang cuak sangat. Api saya pasang besar masa tu. Tak tau macam mana bentuk nak api besar ke api kecil ke… Memang sangat serabut masa tu.
Lepas tu…. Amik kau… bau hangit seluruh dapur.

Alamak!!!!!!!! Saya tengok nasi dah perang, dengan asap seluruh dapur.
Berderau jugak darah saya masa tu…. Bukan pasal fikir dapur tu… tapi fikir periuk nasi tu dah melekat dengan kerak-kerak nasi hitam pekat melekat kat dinding periuk.
Saya dah buang nasi yang hangit tu.. terus buang sampah masa tu jugak. Kalau tak, mestilah nak tunggu penuh baru lah nak buang. Itu pun asyik saya je yang selalu kena buang sampah.

Saya sental periuk tu dengan bersemangat sekali. Tapi.. masih tak hilang jugak kerak hitam kat periuk tu. Dalam pun hitam, kat luar pun hitam jugak.
Akhirnya saya ambil keputusan untuk sorokkan periuk comot tu dalam setor. Lepas tu saya tak masak la… Saya Cuma buat sambal telur je. Masa mak abah balik mereka Tanya saya kenapa blackout. Saya cakap tak tau. Takut kena marah pasal buat eksperimen kat toaster tu. Lepastu… seramnya pasal periuk mak dah hitam legam tu takut kena marah.

Masa umur saya dah 20 masa kemas setor lepas pindah semula ke JB dari Pontian, barulah jumpa semula periuk comot tu….. hehehhehe….


Tapi masa tu mak dah tak marah pun. Periuk tu pun dah dibersihkan dan dah digunakan semula dah pun. Bila ingat-ingat semula…. Sebenarnya saya takut sangat kena marah dengan mak. Sebab mak garang sangat. 

Kenapa lebih mudah bersekedudukan daripada berkahwin?

Dicoret oleh; Nurain Shukree at 7:12 pm
Reactions: 
0 komen dari pembaca Links to this post


Pada zaman ini hal yang danggap pelik sudah menjadi biasa. Perkara yang dianggap taboo pun dah diterima dalam masyarakat kita. Entah mengapa keadaan ini menjadi semakin berleluasa…. Kita lihat dimana mana saja anak muda tidak kira remaja dan ada juga yang sudah berumur pun melakukan hal yang sama.




Perkara ini dahulunya dianggap sangat memalukan keluarga. Namun kini, keadaannya seperti biasa. Tiada membawa apa masalah selagi masalah besar belum berlaku.



Hari ini berapa ramai pasangan yang tidak berkahwin lebih gemar tinggal bersama dan berkelakuan seperti pasangan suami isteri. Mungkin tidak perlu bersusah payah mendaftar perkahwinan. Mungkin juga tidak perlukan komitmen yang tinggi dalam menjaga amanah daripada Allah. Mungkin juga pasangan ini tidak mampu mengadakan majlis yang dirasakannya terlalu mahal. Mungkin juga untuk sekadar berhibur.

Ramai remaja juga kini berani untuk melarikan diri dan tinggal bersama pasangan masing-masing. Mereka berpendapat kebahagiaan dapat dikecapi apabila bersama orang yang dicintai apabila mereka dapat bersama-sama dalam keadaan yang tidak sah.

Mengapa ibu bapa seperti membiarkan hal ini berlaku? Adakah ibu bapa sebenarnya tidak mengetahui akan perbuatan anak mereka? Atau ibu bapa tahu akan apa yang berlaku namun tidak mampu lagi untuk menasihati apatah lagi untuk menghalang perbuatan ini daripada terjadi?

Dan apa yang pelik tapi benar, mengapa mereka sanggup untuk bersekedudukan tanpa ikatan yang sah. Adakah mereka tidak pernah berfikir penghujung perjalanan hidup mereka?
Ada yang kata… .”Jika pernikahan pun boleh berlaku perceraian… jadi mengapa kami perlu bernikah jika sampai masanya kami bercerai juga?”
Mengapa mereka masih mahu menolak kebenaran dengan cara yang salah? Mengapa ada yang sanggup mempertaruhkan kehormatan diri kononnya demi insan yang dicintai secara terang-terangan hal yang salah? Adakah mereka nanti tidak akan merasa malu jika mereka akhirnya berpisah dan mencari pula pasangan hidup yang lain? Adakah semudah itu meletakkan maruah hanya dengan berkata dan bercerita tentang hal-hal lama? Adakah mereka akan bercerita kisah silam mereka?

Mengapa mengapa mengapa diri sendiri sanggup untuk membiarkan kezaliman itu dan menerima kezaliman itu tertanggung pada diri sendiri? Jika pasangan berkahwin apa sahaja yang dilakukan menjadi pahala dan keberkatan. Tetapi bagaimana dengan pasangan yang tak berkahwin ini? Segalanya menambahkan dosa.

Tidak kira remaja atau semua manusia di dunia ini… janganlah pedulikan kata-kata manusia lain dalam menegakkan suruhan Allah. Buatlah yang sekadar semampunya jika itu saja kemampuan kita. Lakukanlah sebaiknya untuk mendapat keberkatan dalam hidup kita. Pahala kita cari dan kita fikirkan ke mana kita halakan anugerah hidup yang Allah beri pada kita.






Jangan salahkan orang lain. Kita dikurniakan akal. Kita fikirkan jalan sebaiknya. Kita boleh bernikah biarpun pada pandangan orang kita terlihat miskin. Itu lebih baik daripada kita bersekedudukan tanpa nikah. Katakanlah berlaku perceraian, kita punya hak untuk mendapatkan bahagian untuk diri sendiri. Kerana itu kita tidak dizalimi. Itulah sebabnya mengapa Islam mewajibkan pernikahan pada pasangan. Selain memelihara kehormatan seorang wanita, ia juga mengangkat darjat wanita itu secara tidak langsung. Perkara ini perlu difahami bukan sekadar sebab yang bersifat sementara kerana yang menanggung akibat itu adalah wanita.



Diharap wanita tidak kira umur perlulah berfikir secara bijak dalam membuat sebarang keputusan. Tidak salah kita berkawan dengan sesiapa saja.. namun pastikan diri sendiri tahu memilih antara yang baik dan yang merosakkan diri sendiri.



Kata orang taubat itu boleh dilakukan pada bila-bila masa. Namun…. Kematian juga datang pada bila-bila masa. Kita sendiri tidak tahu ajal kita bila. Hari ini kita masih mampu memberi senyuman pada orang lain. Belum tentu esok kita dapat menghadiahkan senyuman lagi….. Perjalanan hidup ini terlalu singkat untuk kita melakukan hal yang merosakkan diri kita. Kita sendiri belum tahu azab yang akan kita tanggung di akhirat sana. Entah kita mampu atau tidak…. Allahua’lam.


 

Shain Blog Template by Ipietoon Blogger Template | Gift Idea