Pages

Come and be with me

20120405

Soalan yang tak pernah habis

Dicoret oleh; Nurain Shukree at 10:41 pm
Reactions: 
1 komen dari pembaca Links to this post
 Kadang pening jadi perempuan ni, bila lambat kahwin orang soal "bila nak KAHWIN?"

> Bila dah KAHWIN, orang soal lagi, "bila nak ada ISI? siap boleh sound "jgn lambat2 umur makin meningkat" ( Ya Allah, kadang tu sakit jugak hati )

> Bila dah ada ISI, "bila DUE?"

> Bila dah DUE"Letak nama anak apa?" ( ada sesetengah manusia tu, siap berebut nak bagi nama kat anak kita )

> Bila dah besar sket anak tu, baru nak bertatih, tanya lagi, "Bila nak dapat adik?"

> hai tak habis2 la orang bertanya, kenapa tak boleh biarkan diri sendiri tentukan masa depan, sibuk nak jaga tepi kain orang, kadang2 sikap segelintir kaum kita suka sangat bertanya benda yang sudah ditakdirkan,

> kalau Allah tu nak beri REZEKI biar la datang dariNYA, bukan diri ni boleh dipaksa-paksa supaya mengandung kalau tak mendapat keizinan dariNYA, kalau kita berusaha sampai ke negeri china sekali pun, kalau dah ditentukan belum ada rezeki maka memang tak der rezeki lagi, Peduli apa dengan umur, bukan
> kita yang menentukan soal hidup mati, bukan kita yang tentukan susah payah nak bersalin, kalau sakit sekali pun bersalin waktu usia dah meningkat bukan orang yang asyik bertanya itu ini yang menanggung sakit, Jadi biar la diri sendiri yang tentukan masa hadapan, kalau la ditakdirkan seseorang itu tiada anak hingga tua, salah kita lagi ke? bukannya tidak berusaha, tapi berbalik pada rezeki masing-masing. Allah dah tentukan setiap rezeki masing-masing,


> jadi apa yang nak ditakutkan?

BENARKAH AKU RASIS??

Dicoret oleh; Nurain Shukree at 10:35 pm
Reactions: 
0 komen dari pembaca Links to this post
Melayu sering di gambarkan sebagai kaum yang rasis apa bila menyebut & memperkata akan hak dan soal dalaman bangsa sendiri.

Sehingga Melayu sendiri berasa rendah diri,berasa keterbelakang malah sanggup menunjukkan keterbukaan(liberal) hanya semata mata tidak mahu di lebel kan sebagai rasis.

Salah kah mengaku kita rasis? tetapi adakah kita benar benar bangsa yang rasis? Entri kali ini kita tidak mahu berbicara soal politik, elok kita tumpu kepada masalah ekonomi.

Fikirlah dan tanya pada diri sendiri apa bila membaca serba sedikit yang ingin Pisau perkatakan.

Melayu rasis?

1.Melayu sering membeli barangan keperluan rumah di kedai kedai berbangsa cina. (kerana apa?) rasiskah Melayu?

2. Barangan di dalam kedai runcit, dari beras hinggalah tepung di keluarkan oleh kilang milik siapa? Gula & Tepung di monopoli oleh syarikat milik berbangsa cina 100%,gula di miliki oleh keluarga Kwok, khabarnya sehingga 12 keturunan pun tak kan habis. Malaysia kini milek mereka?

3. Susu anak,berus gigi,sabun,pinggan mangkuk- apa saja anda namakan didalam isi rumah anda beli dari siapa? berapa peratus anda beli dari bumi dan berapa peratus anda beli dari bukan bumi?

4. Beras selain dari Bernas dan Faezah, semua nya datang dari kilang pemprosesan milik bangsa cina, walau pun harga di kawal, tapi beras yang anda suap itu sebahagian kecil sahaja untung di perolehi oleh petani melayu,selebih nya oleh pekilang berbangsa cina.

4. Perabot rumah,katil,tilam hingga ke kain selimut -adakah produk bumi? berapa banyak? berapa ramai yang beli produk bumi? atau langsung tak ada

5.TV,LCD ,Home Theater anda beli dari siapa? Seng Heng? atau ada beli dari kedai bumi? Ada kedai elektrik melayu ? berapa banyak? berapa banyak yang beli di kedai milik cina?

6.Berapa ramai yang mengunakan komputer?berapa ramai yang membeli dari melayu,dan berapa ramai yang membeli dari kedai cina? Pisau persoal kan kalau anda beli dari kedai milik melayu sekali pun ,adakah pemilik kedai itu dapatkan dari pemborong komputer milik melayu? Percayalah langsung tak ada pemborong melayu .

7. Sayur,ikan & ayam , harga nya siapa yang kawal? KPDN-HEP boleh kawal? Kita tergelak bila fikirkan soal ini, sejauh mana nak di kawal? Harga barang mahal jugak.Salah kan kerajaan?Anda tersilap jika salah kan kerajaan,patut di salah kan pemborong pemborong cina yang sabotaj ekonomi negara agar rakyat marah kepada pemerintah.

Anda tak faham lagi?atau perlu di fahamkan?Agenda siapa? Persatuan Pemborong Cina & macam macam persatuan lagi penyokong DAP tegar. selidik lah kalau mahukan jawapan.

8.Walau pun ada pekebun,petani ,nelayan & penternak Melayu, Tetapi berapa ramai kah Melayu?Berapa ramai pemborong Cina? Pergi ke Chow Kit, Bukit Bintang dan Jalan Petaling, anda akan tau jawapannya.

Siapa yang kawal harga?Walaupun di beri subsidi harga tetap mahal,di mana yang tak kena?

9.Cuba fikirkan, kalau ada sambutan tahun baru cina, kita yang melayu ni punya lah susah nak cari ikan di pasar,semua pasar di tutup.Jawap nya ke hyper market lah.Pasar tutup sebab kan cina bercuti,melayu tergopoh gopoh simpan stok makanan.

10.Tiap hari anda memandu,kereta yang anda pandu tu tukar tayar di mana?mekanik?tukar sport rim?perbaiki aircond?eksesori kereta?cat kereta hinggalah ke tinted cermin gelap.Berapa ramai usahawan melayu dalam bidang ini? tak sampai 1% kan.

11.Kedai elektrik- berapa ramai usahawan melayu yang memiliki jenis perniagaan ini?

12.Komputer & semua jenis peralatan IT, berapa ramai pemborong melayu? Langsung tak ada,kalau ada pun dia mengaku dia pemborong tapi akhirnya ambil dari China jugak..

13.Pakaian yang anda pakai setiap hari,seluar,seluar dalam, baju dalam,kain baju kurung,baju melayu,kilang nya dari mana?siapa miliki kilang pakaian.Teruk bukan,hingga ke seluar dalam pun tak ada melayu buat.Adakah seluar dalam cap Hashim? atau anda terjumpa nama nama melayu?

14. Hingga ke kain tudung kepala perempuan pun orang cina jual cuba lihat di kedai Long Wan.siapa yang tinggal di bandar bandar kecil tahu la kedai Long Wan tu.

Adakah Melayu patut di gelar rasis apatahlagi yahudi? hingga ke soal ekonomi pun kita masih bertolak ansur.

Jadi, siapakah sebenarnya yang rasis dan yahudi?
Kita pernah mendengar rungutan seorang kawan yang mengusahakan kedai tayar, jiran sebelah kedai berbangsa cina, pada ketika itu tayar nya bocor,namun dia sanggup memandu kereta nya untuk pergi ke kedai milik bangsa sendiri untuk menukar tayar yang agak jauh . adakah dia rasis?

Walau pun bersebelahan tetapi dia memilih untuk menukar di kedai milik bangsa sendiri.

So anda nampak tak betapa mereka sendiri mempunyai jati diri yang mendahulukan bangsa sendiri, hal ini kita tidak salah kan mereka,itu hak mereka.Tetapi boleh kah kita membuat perkara yang sama untuk kaum sendiri?

Seorang teman mengadu,dia usahawan yang membekal & membaiki aircond yang agak berjaya, namun dia tertekan kerana tidak dapat menyaingi dari segi harga kos unit aircond,setelah di selidiki,rupanya peruncit berbangsa cina akan dapat harga lebih murah dari bangsa lain.Siapakah yang rasis?Bagaimana usahawan Melayu nak berjaya?

Mungkin kata kata ini pernah terungkap di mulut anda" Macam mana nak beli pada bangsa sendiri,dah lah mahal,lebih baik aku beli dari kedai cina boleh hutang pulak tu"

Sedarkah anda peniaga bumiputra cukup susah untuk mendapat kredit apabila mendapatkan barang dari pemborong cina,paling lama pun cuma 30 hari,kalau nak bandingkan dengan peniaga berbangsa cina dia akan di beri kredit lebih 45 hari atau pun hingga 3 bulan malah di beri dengan harga yang murah. Dan jangan lupa mereka ada sistem along..

Jom kita perhatikan situasi ini pulak. Semua orang suka makan di luar,di gerai gerai tomyam atau pun di kedai makan. Kalau anda pergi ke kedai tomyam, anda memesan 3-4 jenis makanan termasuk minuman.yang terhidang di atas meja makan anda.

1.Pinggan,piring,sudu & garfu,gelas,straw,kertas tisu,teh ais,nasi,tomyam udang,kangkong ikan masin,telur dadar. Nak minum guna penyedut minuman (straw) pun cina buat.

Cuba anda fikirkan berapa peratus yang terhidang di depan anda itu keluaran bumiputra? dan berapa peratus bukan bumi? Saya berani katakan hampir 80% bukan milik bumiputra.

Nah hingga nak kenyangkan perut anda sendiri pun kita telah terjajah. Adakah Anda rasis jika tidak mahu negara dijajah?

1. Kita persoalkan kemana kah perginya produk produk bumiputra seperti Aminah Hassan, Ramly Burger, Mutabak Pak Din?

2.Adakah di sabotaj secara sistematik?Walau pun di beri bimbingan oleh MARA dan agensi agensi kerajaan,namun usahawan bumi longlai di pasaran.

3.Mustahil tidak ada produk bumiputra di pasaran,Sedangkan semasa MIHAS berlangsung,berpuluh ribu produk bumiputra di pamerkan,malah cukup berkualiti setanding yang di import.

4.Tetapi kemanakah pergi nya produk produk ini? pernah kah anda jumpa di kedai kedai runcit?Tidak! kenapa tidak?

Sebab nya pemborong pemborong di kawal oleh mereka yang berbangsa cina. Tidak kira lah kedai runcit tu berbangsa Melayu termasuk Minang dan Acheh namun dia tetap menerima bekalan dari pemborong cina yang memborong produk bukan bumi. Hai malangnya nasib Melayu di bumi Melayu..

Minggu lepas saya pergi ke Tesco Kota Damansara, merayau di dalam Tesco, melihat semua jenis barangan keperluan rumah, Apa yang Pisau kesal kan sebesar besar HyperMarket tidak sampai 1% produk bumiputra, Saya terjumpa tidak sampai sebaris produk bumiputra di letakkan di atas rak ,di pamerkan namun nampak tidak terdedah kepada pelanggan & tersorok.

Di Carefour-produk yang hendak di jual di sana ,anda harus membayar untuk mendapatkan tempat di atas rak,product listing fee's.Nak letak atas rak pun kena bayar,seolah olah kena bayar parking,sudah la bayaran untuk pengeluar lebih 3 bulan nak jual produk sendiri pun masih di kena kan charge.

Pernah anda bertanya atau periksa ,sebulan perbelanjaan isi rumah,berapa peratus wang anda di belanjakan untuk membantu kaum sendiri? Support bangsa sendiri?

Berapa peratus bangsa cina belanja untuk membeli produk bumiputra? 20%? agak tinggi tu.mungkin 10%? oh tidak,masih tinggi apa kata 0.01% mustahil?atau betul?

Jihad Ekonomi barang kali kurang menarik sebab tidak ada unsur unsur kata mengata,caci makian,tetapi jihad menentang sesama bangsa seagama sendiri lebih baik??

Kita di jajah tanpa kita sedar,Ekonomi kita dijajah,Sekarang ini PR di bantu parasit melayu melayu haprak mahukan sama rata.Mereka mahu beri apa saja yang milik kita,makin hampir kita tidak ada apa apa lagi.

Apa lagi yang kita ada? Singapura? Pulau Pinang? Selangor? Putrajaya?

Melayu di tekan luar ,dalam dan didesak. Masihkah anda Melayu rasis?


(Editor, Suara Merdeka)
Nukilan asal: Pisau

Shout yours!!!

Dicoret oleh; Nurain Shukree at 1:22 pm
Reactions: 
0 komen dari pembaca Links to this post

Bila kita dah bekerja, tiada lagi hal yang lebih penting difikirkan. Biasanya bagaimana kita nak tingkatkan lagi prestasi kerja, dapat peluang yang lebih baik, naik pangkat, dapat berpindah ke tempat yang lebih dekat dengan kediaman. Memang itulah lumrah dalam kehidupan kita.

 Tapi berbalik kepada keadaan tempat kerja... Masih banyak perkara yang perlu diselesaikan. Terkadang boleh tertangguh-tangguh jika kesuntukan masa. Dan mungkin disebabkan sikap kita yang suka melengah-lengahkan kerja. Oleh itu, jangan biarkan diri kita dibebani hutang masa. Hutang tugas.

Setiap tugas yang diamanahkan perlu diselesaikan secepat yang mungkin. Harap-harap di akhirat kelak kita tidak terpaksa membayarnya dalam keadaan yang sangat perit.

 Tanggungjawab manusia ini sangat besar. Tetapi jika manusia tidak menyedarinya, manusia itu akan tewas dalam dirinya sendiri.

 Hal yang paling rumit adalah menjaga emosi sendiri. Jangan biarkan diri kita diselubungi emosi yang tidak menentu. Kerana hal itu akan sangat memburuk. Terkadang kita tidak menyedari bahawa orang disekeliling sentiasa memerhati cara kita berkomunikasi, membuat keputusan, menyelesaikan masalah, memberi arahan, menerima arahan, dan melaksanakan sesuatu tugas.

 Emosi adalah hal yang paling sulit untuk dijaga bila hati manusia tidak dapat berfikir dengan baik. Bekerja dengan manusia juga adalah hal yang merumitkan. Kata orang, banyak orang, banyak ragam. Lain halnya jika kita bekerja dengan mesin, kertas yang tidak dapat berbahasa kepada kita. Jika kita asyik mempedulikan kata-kata orang kita tidak akan maju ke hadapan.

Namun hal yang lebih menyebalkan bila kita melihat orang yang tidak mahu tersenyum kepada kita. Sedangkan kita tidak melakukan hal yang menyakitkan hati seseorang itu. Ya, memang kita tidak perlu merasa pelik. Namun,disebabkan kita bekerja dalam satu komuniti. Kita perlu berfikiran positif.

Setiap orang punya masalah. Namun bertindaklah secara rasional dan selesaikan secara terbuka. Sikap kita menunjukkan emosi kita, personaliti kita. Mengapa kita perlu bermasam muka sedangkan tersenyum merupakan hal yang baik dan menambah pahala. Apapun, sebagai manusia. Kita perlu berfikiran positif.

Semoga hari-hari kita akan lebih baik dari hari-hari semalam. Allah tetap memberi rezeki kepada kita, kerana Allah sahaja yang tau akan kebaikan mengapa Allah belum menjawab doa dan permintaan kita.

p/s: Segala yang terjadi dalam perancangan Allah. Maka itu, belajarlah untuk redha. :)

 

Shain Blog Template by Ipietoon Blogger Template | Gift Idea