Pages

Come and be with me

20101027

Pemergian Tukang Tilik (Paul Si Sotong)

Dicoret oleh; Nurain Shukree at 3:43 pm
Reactions: 
0 komen dari pembaca Links to this post
Pick from: http://www.bbc.co.uk/news/world-europe-11626050

P/S: Lepas Sotong.. ape pulak la diorang ni nak guna utk dapat keputusan bola..


Paul the octopus, an unlikely star of the 2010 World Cup who predicted the outcome of eight matches, has died at an aquarium in Germany.
Staff at the Sea Life centre in Oberhausen said they were devastated to learn that he had passed away during the night.
Paul made his name by successfully choosing a mussel from one of two boxes bearing the flags of competing nations.
Octopuses rarely live beyond two years so his death was not unexpected.
Continue reading the main story

“Start Quote
We are consoled by the knowledge that he enjoyed a good life”
End Quote Stefan Porwoll Manager, Oberhausen Sea Life centre

* Paul backs England World Cup bid
* What are the chances Paul the octopus is right?

Paul was two-and-a-half years old and had been hatched at another centre at Weymouth in England in 2008.


Uncanny knack

The centre's manager, Stefan Porwoll, said that Paul had correctly guessed the outcomes of seven of Germany's World Cup matches, including their defeats, and had "enthused people across every continent".
As the tournament progressed, the octopus's uncanny knack of selecting the correct box drew increasing interest from the world's media, culminating in his choice of Spain as the eventual winner.
He became an instant hero in Spain, prompting a request to have him put on display at Madrid zoo.

Agent pays tribute to Paul the octopus.
Amid the euphoria, he was even made an honorary citizen of a Spanish town before being made an ambassador for England's 2018 World Cup bid.
The Oberhausen centre said he had seemed fine when last checked on Monday night but was found dead on Tuesday morning.
"We are consoled by the knowledge that he enjoyed a good life," Mr Porwoll said.

Memorial

The prophetic cephalopod's brief but extraordinary life is unlikely to be forgotten.
A documentary has been filmed, and books and toys are already planned for the Christmas market.
"It's a sad day. Paul was rather special but we managed to film Paul before he left this mortal earth," said his agent, Chris Davies.
A memorial is to be erected at the aquarium in his memory.

20101026

Siapa Lelaki Dayus?

Dicoret oleh; Nurain Shukree at 4:22 pm
Reactions: 
0 komen dari pembaca Links to this post
dipetik: http://duniacacamarba.blogspot.com/2010/10/1malaysia-tahu-artis-ini-curang-apa-nak.html



ERTI DAYUS

Dayus telah disebutkan dalam beberapa riwayat athar dan hadith yang lain iaitu :-

1) Sabda Nabi : -
وعن عمار بن ياسر عن رسول الله قال ثلاثة لا يدخلون الجنة أبدا الديوث والرجلة من النساء والمدمن الخمر قالوا يا رسول الله أما
المدمن الخمر فقد عرفناه فما الديوث قال الذي لا يبالي من دخل على أهله


Ertinya : Dari Ammar bin Yasir berkata, ia mendengar dari Rasulullah SAW berkata : " Tiga yang tidak memasuki syurga sampai bila-bila iaiatu Si DAYUS, si wanita yang menyerupai lelaki dan orang yang ketagih arak"

 lalu sahabat berkata : Wahai Rasulullah, kami telah faham erti orang yang ketagih arak, tetapi apakah itu DAYUS? ,

 berkata nabi : "IAITU ORANG YANG TIDAK MEMPERDULIKAN SIAPA YANG MASUK BERTEMU DENGAN AHLINYA (ISTERI DAN ANAK-ANAKNYA) -
 ( Riwayat At-Tabrani ; Majma az-Zawaid, 4/327 dan rawinya adalah thiqat)
 
 

Dari hadith di atas, kita dapat memahami bahawa maksud lelaki DAYUS adalah si suami atau bapa yang langsung tiada perasaan risau dan ambil endah dengan siapa isteri dan anaknya bersama, bertemu, malah sebahagiannya membiarkan sahaja isterinya dan anak perempuannya dipegang dan dipeluk oleh sebarangan lelaki lain.

2) Pernah juga diriwayatkan dalam hadith lain, soalan yang sama dari sahabat tentang siapakah dayus, lalu jawab Nabi:-

قالوا يا رسول الله وما الديوث قال من يقر السوء في أهله

Ertinya : Apakah dayus itu wahai Rasulullah ?. Jawab Nabi : Iaitu seseorang ( lelaki) yang membiarkan kejahatan ( zina, buka aurat, bergaul bebas ) dilakukan oleh ahlinya ( isteri dan keluarganya)


Penerangan Ulama Tentang Lelaki Dayus
Jika kita melihat tafsiran oleh para ulama berkenaan istilah Dayus, ia adalah seperti berikut :-
هو الذي لا يغار على أهله

Ertinya : "seseorang yang tidak ada perasaan cemburu (kerana iman) terhadap ahlinya (isteri dan anak-anaknya)
(An-Nihayah,2/147 ; Lisan al-Arab, 2/150)

Imam Al-‘Aini pula berkata : "Cemburu lawannya dayus" ( Umdatul Qari, 18/228 )

Berkata pula An-Nuhas :
قال النحاس هو أن يحمي الرجل زوجته وغيرها من قرابته ويمنع أن يدخل عليهن أو يراهن غير ذي محرم

Ertinya : cemburu ( iaitu lawan kepada dayus ) adalah seorang lelaki itu melindungi isterinya dan kaum kerabatnya dari ditemui dan dilihat (auratnya) oleh lelaki bukan mahram "
(Tuhfatul Ahwazi, 9/357)

Disebut dalam kitab Faidhul Qadir :
فكأن الديوث ذلل حتى رأى المنكر بأهله فلا يغيره

Ertinya : Seolah-olah takrif dayus itu membawa erti kehinaan (kepada si lelaki) sehingga apabila ia melihat kemungkaran (dilakukan) oleh isteri dan ahli keluarganya ia tidak mengubahnya"
 ( Faidhul Qadir, 3/327 )
 
 
 
 

Imam Az-Zahabi pula berkata :-
فمن كان يظن بأهله الفاحشة ويتغافل لمحبته فيها فهو دون من يعرس عليها ولا خير فيمن لا غيرة فيه

Ertinya : Dayus adalah sesiapa yang menyangka ( atau mendapat tanda) bahawa isterinya melakukan perkara keji ( seperti zina) maka ia mengabaikannya kerana CINTAnya kepada isterinya , maka tiada kebaikan untuknya dan tanda tiada kecemburuan ( yang diperlukan oleh Islam) dalam dirinya"
( Al-Kabair, 1/62 )

Imam Ibn Qayyim pula berkata :-
قال ابن القيم وذكر الديوث في هذا وما قبله يدل على أن أصل الدين الغيرة من لا غيرة له لا دين له فالغيرة تحمي القلب فتحمى له الجوارح فترفع السوء والفواحش وعدمها يميت القلب فتموت الجوارح فلا يبقى عندها دفع البتة

Ertinya : Sesungguhnya asal dalam agama adalah perlunya rasa ambil berat (protective) atau kecemburuan ( terhadap ahli keluarga) , dan barangsiapa yang tiada perasaan ini maka itulah tanda tiada agama dalam dirinya, kerana perasaan cemburu ini menjaga hati dan menjaga anggota sehingga terjauh dari kejahatan dan perkara keji, tanpanya hati akan mati maka matilah juga sensitiviti anggota ( terhadap perkara haram), sehingga menyebabkan tiadanya kekuatan untuk menolak kejahatan dan menghindarkannya sama sekali.

Dayus adalah DOSA BESAR

Ulama Islam juga bersetuju untuk mengkategorikan dayus ini dalam bab dosa besar, sehingga disebutkan dalam satu athar :
لَعَنَ اللَّهُ الدَّيُّوثَ ( وَاللَّعْنُ مِنْ عَلَامَاتِ الْكَبِيرَةِ فَلِهَذَا وَجَبَ الْفِرَاقُ وَحَرُمَتْ الْعِشْرَةُ)

Ertinya : Allah telah melaknat lelaki dayus ( laknat bermakna ia adalah dosa besar dan kerana itu wajiblah dipisahkan suami itu dari isterinya dan diharamkan bergaul dengannya)
(Matalib uli nuha, 5/320 )

Walaupun ia bukanlah satu fatwa yang terpakai secara meluas, tetapi ia cukup untuk menunjukkan betapa tegasnya sebahagian ulama dalam hal kedayusan lelaki ini.

Petikan ini pula menunjukkan lebih dahsyatnya takrifan para ulama tentang erti dayus dan istilah yang hampir dengannya :
والقواد عند العامة السمسار في الزنى

Ertinya : Al-Qawwad ( salah satu istilah yang disama ertikan dengan dayus) di sisi umum ulama adalah broker kepada zina"
(Manar as-sabil, 2/340 , rawdhatul tolibin, 8/186 )

Imam Az-Zahabi menerangkan lagi berkenaan perihal dayus dengan katanya :-
الديوث وهو الذي يعلم بالفاحشة في أهله ويسكت ولا يغار وورد أيضا أن من وضع يده على امرأة لا تحل له بشهوة

Ertinya : Dayus, iaitu lelaki yang mengetahui perkara keji dilakukan oleh ahlinya dan ia sekadar senyap dan tiada rasa cemburu ( atau ingin bertindak), dan termasuk juga ertinya adalah sesiapa yang meletakkan tangannya kepada seorang wanita yang tidak halal baginya dengan syahwat"
(Al-kabair, 1/45 )
 
 
 


BILA LELAKI MENJADI DAYUS?
Secara mudahnya cuba kita lihat betapa ramainya lelaki akan menjadi DAYUS apabila :-

1) Membiarkan kecantikan aurat, bentuk tubuh isterinya dinikmati oleh lelaki lain sepanjang waktu pejabat (jika bekerja) atau di luar rumah.

2) Membiarkan isterinya balik lewat dari kerja yang tidak diketahui bersama dengan lelaki apa dan siapa, serta apa yang dibuatnya di pejabat dan siapa yang menghantar.

3) Membiarkan aurat isterinya dan anak perempuannya dewasanya terlihat (terselak kain) semasa menaiki motor atau apa jua kenderaan sepanjang yang menyebabkan aurat terlihat.

4) Membiarkan anak perempuannya ber'dating' dengan tunangnya atau teman lelaki bukan mahramnya.

5) Membiarkan anak perempuan berdua-duaan dengan pasangannya di rumah kononnya ibu bapa 'spoting' yang memahami.

6) Menyuruh, mengarahkan dan berbangga dengan anak perempuan dan isteri memakai pakaian yang seksi di luar rumah.

7) Membiarkan anak perempuannya memasuki akademi fantasia, mentor, gang starz dan lain-lain yang sepertinya sehingga mempamerkan kecantikan kepada jutaan manusia bukan mahram.

8) Membiarkan isterinya atau anaknya menjadi pelakon dan berpelukan dengan lelaki lain, kononnya atas dasar seni dan lakonan semata-mata. Adakah semasa berlakon nafsu seorang lelaki di hilangkan?. Tidak sekali-sekali.

9) Membiarkan isteri kerja dan keluar rumah tanpa menutup aurat dengan sempurna.

10) Membiarkan isteri disentuh anggota tubuhnya oleh lelaki lain tanpa sebab yang diiktoraf oleh Islam seperti menyelematkannya dari lemas dan yang sepertinya.

11) Membiarkan isterinya bersalin dengan dibidani oleh doktor lelaki tanpa terdesak dan keperluan yang tiada pilihan.

12) Membawa isteri dan anak perempuan untuk dirawati oleh doktor lelaki sedangkan wujudnya klinik dan hospital yang mempunyai doktor wanita.

13) Membiarkan isteri pergi kerja menumpang dengan teman lelaki sepejabat tanpa sebarang cemburu.

14) Membiarkan isteri kerap berdua-duan dengan pemandu kereta lelaki tanpa sebarang pemerhatian.

Terlalu banyak lagi jika ingin saya coretkan di sini. Kedayusan ini hanya akan sabit kepada lelaki jika semua maksiat yang dilakukan oleh isteri atau anaknya secara terbuka dan diketahui olehnya, adapun jika berlaku secara sulit, suami tidaklah bertanggungjawab dan tidak sabit 'dayus' kepad dirinya.



Mungkin kita akan berkata dalam hati :-
" Jika demikian, ramainya lelaki dayus di kelilingku"

Lebih penting adalah kita melihat, adakah kita sendiri tergolong dalam salah satu yang disebut tadi.

Awas wahai lelaki beriman..jangan kita termasuk dalam golongan yang berdosa besar ini.

Wahai para isteri dan anak-anak perempuan, jika anda sayangkan suami dan bapa anda, janganlah anda memasukkan mereka dalam kategori DAYUS yang tiada ruang untuk ke syurga Allah SWT.





Sayangilah dirimu dan keluargamu. Jagalah dirimu dan keluargamu dari api neraka.
Akhirnya, wahai para suami dan ayah, pertahankan agama isteri dan keluargamu walau terpaksa bermatian kerananya. Nabi SAW bersabda :
من قتل دون أهله فهو شهيد

Ertinya : "Barangsiapa yang mati dibunuh kerana mempertahankan ahli keluarganya, maka ia adalah mati syahid" ( Riwayat Ahmad , Sohih menurut Syeikh Syuaib Arnout)-

20101020

Institusi agama perlu jadi nadi memperkasa jati diri rakyat

Dicoret oleh; Nurain Shukree at 12:01 pm
Reactions: 
1 komen dari pembaca Links to this post
diperoleh : http://www.bharian.com.my/bharian/articles/Institusiagamaperlujadinadimemperkasajatidirirakyat/Article/

AKHBAR Berita Minggu pada 22 Ogos lalu melaporkan 221 orang terjebak dalam kancah dadah sejak Januari 2009. Sepanjang tahun ini golongan muda dikatakan paling ramai terjebak dengan dadah dan dianggarkan 25 peratus daripada jumlah keseluruhan 12,079 penagih dadah baru dan berulang. Golongan profesional dan yang agak stabil dalam pekerjaan juga mencatat kes tinggi dengan mencatatkan sejumlah 18.2 peratus daripada statistik yang dikeluarkan Pusat Pemulihan Penagihan Narkotik (PUSPEN) kelolaan Agensi Antidadah Kebangsaan (AADK).

Laman Web Majlis AIDS Malaysia pula masih meletakkan amaran bahawa kira-kira setiap hari lebih 10 rakyat Malaysia dikesan HIV positif. Antara 1986-2009 sebanyak 87,710 kes HIV, 15,317 kes Aids dan 13,394 kematian berkaitan HIV/Aids dicatatkan di negara kita. Daripada keseluruhan kes jangkitan HIV mengikut kaum di Malaysia, 70 peratus dikatakan dihidapi orang Melayu.
Semua ini adalah apa yang dianggap sebagai gejala sosial yang merunsingkan kita. Ini belum lagi diambil kira masalah pembuangan bayi dan kes maksiat yang menjengkelkan seperti dipaparkan akhbar saban hari. Oleh kerana ia begitu banyak dipaparkan, nampaknya ramai yang menerimanya sebagai perkara biasa, rutin harian dan masing-masing menuding jari satu sama lain dalam memperkatakan mengenai sebab, tanggungjawab dan siapa yang harus mengambil tindakan sewajarnya.
Click Here
Selaras dengan kedudukan Kepercayaan kepada Tuhan sebagai asas terpenting dan prinsip pertama Rukun Negara, institusi agama sewajarnya digemblengkan untuk memainkan peranan dalam menjalankan usaha bersama-sama membantu mereka yang tersalah jalan dan perlukan bimbingan. Institusi agama perlu menjadi nadi dalam memperkasakan jati diri rakyat dan menjadi tempat untuk dituju apabila berhadapan dengan masalah yang membawa mereka terjebak ke kancah dadah mahu pun masalah lainnya.

Institusi agama meliputi semua yang terbabit secara langsung dalam hal urusan agama dan bagi umat Islam, institusi seperti masjid, surau dan pertubuhan mahu pun agensi amanah yang berkaitan dengan agama, wajar digembleng dengan sepenuhnya. Institusi ini perlu cukup mesra dengan kumpulan sasaran mereka sehingga berupaya menarik orang ramai, termasuk belia, remaja dan yang dianggap bermasalah untuk mendampinginya.

Oleh kerana itu, langkah pertama ialah dengan menukar persepsi yang ada pada institusi agama serta persepsi terhadap mereka yang berada di dalamnya dan persekitarannya untuk lebih mesra pelanggan. Institusi agama tidak wajar hanya dilihat sebagai badan yang menjatuhkan hukuman dari segi undang-undang syariah mahu pun hukuman moral berdasarkan dosa dan pahala semata-mata, tetapi lebih daripada itu sebagai institusi pembangunan sosial yang dapat menjana seluruh kekuatan yang untuk masa depan negara.

Institusi agama bukan didekati hanya untuk tujuan keagamaan seperti menguruskan jenazah, solat dan nikah kahwin semata-mata, tetapi melangkauinya, apatah lagi bagi Islam sebagai agama syumul yang menggembleng kekuatan semua aspek hidup, ekonomi, sosial, budaya, kemasyarakatan malah dapat dirumuskan sebagai apa jua yang berkaitan dengan hubungan sesama manusia dan insan, hubungan dengan alam, apatah lagi hubungan dengan pencipta-Nya.
Institusi agama wajar menjadi tempat teduh mereka yang berhadapan dengan tekanan hidup melalui bimbingan dan sokongan mereka yang mempunyai ilmu agama yang tinggi. Malah, mereka yang mempunyai ilmu ini wajar berkawan dan berusaha memahami golongan ini dengan cara paling berhemah dan berhikmah. Menuding jari kepada mereka yang dianggap melakukan dosa dan membuat kesilapan dalam hidup adalah ibarat memangsakan orang yang sudah sedia menjadi mangsa. Sekali gus jika ini dapat dilakukan, kita dapat menukar persepsi yang ada kepada agama yang bagi sesetengah orang yang melihatnya secara dangkal dan sinis.

Oleh itu, institusi agama wajar mempunyai mereka yang kreatif dan inovatif dalam mendekati sesiapa saja untuk berdamping dengannya. Malah, ada ketikanya, perlu proaktif untuk keluar dan mendekati mereka yang melalui lorong kehidupan yang dianggap salah yang mungkin dia sendiri pun tidak mengingininya, tetapi berlaku atas pelbagai alasan yang tidak perlu diperkatakan. Yang ketara ialah kesan daripada keruntuhan sistem kekeluargaan, pegangan agama yang nipis, pelbagai pengaruh luar dan banyak lagi.

Kreativiti dan inovasi melalui institusi agama harus berlaku dalam semua urusan dan dipermudahkan melalui apa jua teknologi yang ada. Kemudahan internet dan khidmat pesanan ringkas (SMS), misalnya harus dimanfaatkan sepenuhnya. Alangkah eloknya jika institusi agama mahu pun institusi amanah yang berkaitan dengan agama mempunyai sistem rangkaian yang canggih yang berupaya membolehkan orang berkomunikasi dengan mudah untuk berkongsi masalah dan tekanan hidup yang dihadapi, malah tanpa perlu pengenalan diri.

Jika berupaya mewujudkan rangkaian secara talian di institusi agama, banyak usaha boleh dilakukan secara bersama, mengoptimumkan tenaga yang ada dan dapat membantu masyarakat untuk memanfaatkannya ketika berhadapan dengan situasi hidup yang dilalui sekarang ini, malah juga aktiviti ekonomi, bimbingan pelajaran dan khidmat kaunseling.

Melengkapkan institusi agama dengan kemudahan rangkaian dan talian seperti ini juga sesuai dengan wujudnya pelbagai kemudahan talian sosial yang ada, yang malangnya bagi sesetengah pihak menganggapnya sebagai dosa, tetapi sepatutnya dimanfaatkan untuk faedah umat seluruhnya. Soal penyalahgunaan apa jua kemudahan yang ada bukan alasan untuk menolak teknologi yang ada, sebaliknya proses pendidikan yang berterusan akan membantu untuk menjadikannya sebagai satu medium sosial yang amat menarik dan berkesan.

Institusi agama yang mempunyai banyak pendapatan (daripada aktiviti ekonomi seperti bazar Ramadan) atau sumbangan amal oleh korporat besar berupaya melengkapkan kemudahan yang ada untuk menjadikan institusi agama sebagai yang tercanggih dan hebat dengan prasarananya, bukan sekadar membeli jam yang mahal sebagai hiasan dinding atau sesetengah kemudahan yang tidak terurus. Kawasan yang ada, termasuk anjungnya dan persekitaran boleh dibangunkan dengan aktiviti yang memberi faedah kepada masyarakat, termasuk untuk tujuan komersial.

Dalam konteks sama, institusi agama wajar memanfaatkan apa jua hasil penyelidikan saintifik yang dilakukan di pelbagai institusi termasuk universiti untuk melaksanakan usaha ini. Hasil penyelidikan dalam mengenal pasti kehadiran unsur haram dalam makanan seperti babi sudah sedia ada dan boleh dimanfaatkan untuk membantu masyarakat. Begitu juga perisian faraid dan telesidang yang boleh digunakan secara meluas untuk tujuan membantu masyarakat. Menggemblengkan kepakaran seperti ini juga akan menambahkan bilangan mereka yang boleh mendekati institusi agama, sekali gus meningkatkan jaringan yang ada secara jangka panjang.

Paling penting usaha ini perlu dilakukan dengan penuh tulus ikhlas untuk agama dan menunaikan amanah yang ada. Keikhlasan bahawa usaha ini untuk menyelamat ummah, tanpa ada sikap buruk sangka dan putus asa akan banyak membantu menghadapi masalah yang ada. Ini juga dapat mengelakkan daripada menggunakan institusi agama untuk kepentingan dan kelompok tertentu. Jika misalnya masjid dan surau yang ada hampir di setiap kampung di negara kita dapat diuruskan secara profesional, cekap dan berkesan tentunya banyak usaha boleh dilakukan bersama setiap anggota masyarakat yang ada.

Malangnya, dalam banyak keadaan, mereka yang dianggap beragama dilihat sebagai menjauhkan diri daripada golongan ini. Institusi agama dikatakan lebih banyak menghukum daripada berusaha untuk mendekati dan memahami masalah yang timbul dan diperlukan hanya ritual dan ibadah khusus semata-mata. Kita enggan menerima hakikat bahawa masalah dan kesilapan dalam memilih jalan yang dianggap ‘betul’ boleh berlaku kepada sesiapa saja, malah juga dalam kalangan mereka yang hebat ilmu agamanya sekali pun.

Penulis ialah Timbalan Pendaftar Universiti Sains Malaysia Pulau Pinang

20101019

Narkotika, Cara Baru Israel Melumpuhkan Pemuda Palestin

Dicoret oleh; Nurain Shukree at 5:29 pm
Reactions: 
0 komen dari pembaca Links to this post
Analis Rusia mengumumkan, Dinas Rahasia Israel (Mossad) terlibat dalam penyediaan dan penyebaran narkotika di kawasan Palestina

Hidayatullah.com--Seorang analis Rusia di bidang Narkotika, Dmitry Sumarkov, dalam laporannya menyebut Israel sebagai pusat perdagangan narkotika terbesar di dunia. Sumarkov menjelaskan bahwa Dinas Rahasia Israel (Mossad) bahkan terlibat dalam penyediaan dan penyebaran narkotika di kawasan Palestina.

Menurut Sumarkov, setiap tahunnya, Israel mengimpor lebih dari 100 ton mariyuana, lima ton heroin, tiga ton kokain, satu juga pil ekstasi, dan ratusan ribu pil narkotika lainnya.

Dalam laporan ini disebutkan pula bahwa Israel merupakan transit internasional jalur perdagangan narkotika dan penyebarannya ke seluruh Eropa dan negara-negara di Teluk Persia.

Para pejabat tinggi Komisi Pemberantasan Narkotika dan Kriminal yang berafiliasi dengan Perserikatan Bangsa-Bangsa juga menyatakan, Israel termasuk di antara negara yang memiliki tingkat konsumsi narkotika tertinggi di dunia khususnya di kalangan pemuda.

Dua persen remaja Israel berusia antara 12 hingga 18 tahun juga tercatat sebagai pecandu narkotika.

Namun di sisi lain, Organisasi Internasional Al-Quds dalam laporannya menyatakan, Zionis Israel memerangi para pemuda Palestina dengan narkotika dan berupaya untuk merusak kekompakan dan persatuan di antara mereka.

Narkotika, mungkin modus baru Israel melawan pemuda-pemuda Palestina yang dikenal agresif melawan Israel. Sebelum ini, sebuah koran Israel melaporkan, Israel telah menyediakan situs-situs porno untuk merusak anak-anak Mesir, Saudi, Tunis, Yordania, dan Palestina.

Koran Yediot Aharonot menyebutkan bahwa pengguna internet dari kalangan pemuda Arab, khususnya Mesir, Israel melaporkan, ia menyediakan situs-situs porno berbahasa Arab dengan tujuan pemuda-pemuda Mesir, Saudi, Tunis, Yordania, dan Palestina. [cha, berbagai sumber/www.hidayatullah.com]


P/s: tengok saja perangai buruk Zionnnnss.. mereka ni tak amik drug. tp sebar2 kat orang lain supaya akal mereka lemah. daya juang mereka musnah

Marah???

Dicoret oleh; Nurain Shukree at 5:18 pm
Reactions: 
0 komen dari pembaca Links to this post
"(Termasuk kalangan orang yang bertaqwa ialah ) orang yang menafkahkan harta mereka semasa senang dan susah, orang yang sabar menahan marah dan orang yang memaafkan kesalahan manusia. Dan Allah menyukai orang yang berbuat baik. [ Ali Imran : 134 ]

________________________________________________________________________________
HURAIAN

Sifat pemarah itu berasal daripada sifat sombong (ego). Lagi besar ego seseorang lagi besar marahnya. Ini berkaitan pula dengan kedudukan seseorang. Kalau tinggi kedudukan seseorang, besar pangkatnya, banyak hartanya, ramai pengikutnya, maka akan tinggilah ego seseorang dan akan menjadi-jadilah pemarahnya. Sebaliknya jikalau kurang segalanya, maka akan kuranglah egonya dan akan kurang jugalah pemarahnya.

Kita mesti ubati hati kita. Kita kita mesti membuang rasa 'ketuanan' kita yang menyebabkan kita menjadi pemarah dengan melakukan mujahadatun nafsi. Di antara langkah yang perlu kitahadapi untuk menghilangkan marah ialah :

a) Mula-mula kita perlu malu dengan Allah s.w.t akan segala tindak-tanduk kita. Allah memerhatikan segala perlakuan dan sikap biadab kita.

b) Bila datang rasa hendak marah, ingatlah kita ini hanyalah manusia yang hina.
c) Banyakkan berdiam diri dan berdoa kepada Allah agar Allah selamatkan kita daripada sifat marah.

d) Hendaklah ingat kesan daripada sifat marah itu mungkin akan membawa kepada permusuhan dan pembalasan dendam dari orang yang anda marahi.

e) Cuba bayangkan betapa buruknya rupa kita ketika kita sedang marah. Ianya lebih buruk daripada perlakuan seekor binatang jikalau anda di dalam keadaan yang marah.

f) Apabila datang marah, banyakkan baca Ta'awwuz ( A'uzubillahi minas Syaitanirrajim ) kerana marah itu datangnya daripada syaitan.

g) Apabila marah sedang memuncak, ambil wudhu kerana wudhu dapat menenangkan api kemarahan yang sedang membara.

h) Jikalau tidak boleh hilang marah dengan hal tersebut di atas, hendaklah tidur. Kerana ianya akan meredakan perasaan marah apabila bangkit daripada tidur

i) Tauhid kita perlu tepat. Setiap sesuatu itu datangnya dari Allah dan akan kembali kepada Allah. Kenapa kita perlu marah.

Kalau kita bersalah, kita tidak suka orang memarahi kita. Maka begitulah orang lain yang melakukan kesilapan, juga tidak suka dimarahi. Tegurlah dengan lemah lembut dan kasih sayang.

Dikeluarkan oleh Syukbah Dakwah dan Pendidikan, Masjid Negeri Sabah. Siri 22/05

20101018

Tentera Salib: Manusia Tidak Bertamadun Yang Menginjak Agamanya Sendiri

Dicoret oleh; Nurain Shukree at 2:35 pm
Reactions: 
0 komen dari pembaca Links to this post
http://us1.harunyahya.com/Detail/T/F98V7T9P299/productId/3690

Isi kandungan agama yang benar atau sistem kepercayaan adakalanya boleh diseleweng oleh penganutnya yang palsu (pseudo-adherents). Contoh yang tepat boleh dilihat ketika zaman kegelapan dalam sejarah Kristian yang diputarbelitkan oleh tentera perang salib.

Tentera salib yang terdiri dari penganut Kristian Eropah yang bermatlamat untuk menjajah Holy Land (Palestin) dari tangan orang Islam di akhir abad ke-11 sebenarnya dikatakan berjuang atas nama agama. Tetapi mereka telah memanipulasi pengikutnya dengan memasuki tanah itu dengan keganasan dan kekejaman. Orang ramai yang tidak bersalah menjadi mangsa pembunuhan dan banyak kampung dan kota diceroboh.

Jerusalem yang menjadi kediaman orang Islam, Yahudi dan Kristian di bawah pentadbiran Islam yang aman telah bertukar menjadi medan pertumpahan darah yang amat dahsyat. Kekejaman mereka tidak berhenti setakat itu sahaja malah kota Istanbul yang merupakan kota Kristian juga diceroboh dan habis emas permata dicuri dari gereja-gereja.

Tanpa disangkal bahawa keganasan ini amat bertentangan dengan ajaran Kristian kerana agama Kristian yang dimaksudkan Bible ialah 'Gospel of Love'. Di dalamnya menurut Matthew, Jesus mengatakan, "Kasihilah musuh kamu dan berdoalah bagi mereka yang menganiaya kamu" kepada penganutnya (Matthew, 5/44). Menurut Luke pula, Jesus mengungkapkan "Jika seseorang memukul pipi kamu, balaslah dengan cara yang lain" (Luke, 6/29). Di dalam bahagian New Testament pula tidak ada langsung rujukan yang melegitimasi keganasan.
Yang menjadi persoalan ialah jika Kristian adalah agama yang berteraskan kasih sayang, bagaimana boleh terjadi peristiwa berdarah yang dilakukan tentera salib? Punca utama berlaku sedemikian ialah kerana tentera salib itu dibentuk dari mereka yang jahil tentang agama, yang tidak pernah membaca atau melihat Bible sepanjang hayat atau mereka yang tidak menghayati ajaran yang terkandung di dalam Bible.
Mereka dihimpunkan menjadi tentera salib di bawah slogan "God wills it".

Mengikut sejarah, pada zaman itu kehidupan penganut Kristian di Timur lebih bertamadun jika dibandingkan dengan Kristian di Barat. Cuma selepas peristiwa berdarah itulah barulah Kristian Ortodoks mengambil pendekatan untuk hidup bersama orang Islam. Menurut Terry Johns, pengulas BBC, dengan berakhirnya perang salib di timur tengah 'telah mewujudkan kehidupan bertamadun dengan gabungan tiga agama di bawah satu bumbung keamanan'. Nyata bahawa tentera salib itu bukanlah penganut sejati Kristian tetapi mereka terdiri dari orang yang jahil dalam segala ilmu lalu dipergunakan untuk menjayakan sesuatu ideologi walaupun tidak wujud langsung sebarang kepentingan ideologi itu dalam agama. Kekejaman Khmer Rouge di Kemboja menjadi contoh kerana terpengaruh dengan ideologi komunis yang cenderung kepada keganasan. Sebabnya juga kerana mereka terdiri dari orang yang jahil. Mereka yang jahil ini sebenarnya keliru dengan tujuan keganasan yang kononnya digunakan untuk membanteras keganasan (atau untuk agama).

ISLAM SEBAGAI SOLUSI ATAU PUNCA KEGANASAN?

Dicoret oleh; Nurain Shukree at 2:35 pm
Reactions: 
0 komen dari pembaca Links to this post
Al-Quran Menganjurkan Kebaikan, Keadilan dan Keamanan
http://us1.harunyahya.com/Detail/T/F98V7T9P299/productId/3690

Jika dikaji dengan terperinci dapat disimpulkan bahawa keganasan itu dilakukan seseorang bagi mengejar target dalam agenda politiknya. Dalam erti kata lain, mangsa keganasan bukanlah sasaran utama tetapi yang sebenarnya ditujukan kepada pihak lain. Perbuatan keji yang dilakukan Hitler dan Stalin menjadi contoh yang tepat dan sememangnya bertentangan dengan moral keadilan manusia.

Al-Quran diturunkan untuk memandu manusia menurut kebenaran dan Allah memerintah hamba-Nya supaya mengadaptasikan akhlak dalam kehidupan. Akhlak yang merangkumi cinta, belas kasihan, toleransi, dan keamanan boleh diamalkan ke seluruh dunia:

Hai orang-orang yang beriman, masuklah kamu ke dalam keamanan (Islam) secara keseluruhannya, dan janganlah kamu turut langkah-langkah syaitan. Sesungguhnya syaitan itu musuh yang nyata bagimu.
(Surah al-Baqarah: 208)

Ajaran dari Al-Quran yang diimani orang Islam bukan sahaja menjadi panduan hidup mereka tetapi sesuai juga untuk bukan Islam kerana isi kandungannya mencakupi keadilan, memelihara orang yang memerlukan dan bersalah serta mencegah dari segala kerosakan. Allah juga berfirman, "Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang berbuat kerosakan.
(Surah al-Qasas: 77)


Membunuh seseorang tanpa sebab yang diterima merupakan salah satu contoh kerosakan. Allah mengulangi di dalam Al-Quran seperti yang pernah diungkapkan kepada Yahudi di dalam Old Testament:

Oleh karena itu Kami tetapkan (suatu hukum) bagi Bani Israil, bahawa: barangsiapa yang membunuh seorang manusia, bukan kerana orang itu (membunuh) orang lain, atau bukan kerana membuat kerosakan di muka bumi, maka seakan-akan dia telah membunuh manusia seluruhnya. Dan barangsiapa yang memelihara kehidupan seorang manusia, maka seolah-olah dia telah memelihara kehidupan manusia semuanya.

Dan sesungguhnya telah datang kepada mereka rasul-rasul Kami dengan (membawa) keterangan-keterangan yang jelas, kemudian banyak di antara mereka sesudah itu sungguh-sungguh melampaui batas dalam membuat kerosakan di muka bumi.
(Surah al-Maidah: 32)

Jelas diperkatakan bahawa membunuh seseorang kecuali jika orang itu membuat kekacauan di muka bumi adalah satu jenayah yang diibaratkan seperti membunuh manusia seluruh alam. Begitu juga dengan kes yang membunuh manusia beramai-ramai dengan cara serangan membunuh diri (suicide attacks) juga terlibat sekali. Allah memberitahu kita akan balasan di akhirat bagi mereka yang sekejam ini:

Sesungguhnya dosa itu atas orang-orang yang berbuat zalim kepada manusia dan melampaui batas di muka bumi tanpa hak. Mereka itu mendapat azab yang pedih.
(Surah ash-Shura: 42)

Justeru, bagaimana boleh timbul satu tema 'Keganasan Islam'? Dari apa yang dijelaskan adalah mustahil jika dikaitkan Islam dengan keganasan. Apa yang jelas di sini ialah punca keganasan bukanlah dari agama tetapi dari faktor fenomena sosial.

ISLAM SEBAGAI SOLUSI ATAU PUNCA KEGANASAN?

Dicoret oleh; Nurain Shukree at 2:34 pm
Reactions: 
0 komen dari pembaca Links to this post
http://us1.harunyahya.com/Detail/T/F98V7T9P299/productId/3690

Dua dekad kebelakangan ini, konsep 'Keganasan Islam' (Islamic Terror) menjadi topik perbincangan yang hangat. Selepas serangan 11 September yang menjadikan ribuan orang yang tidak bersalah di New York dan Washington sebagai sasaran, konsep ini bangkit semula menjadi agenda antarabangsa.

Sebagai seorang Islam, kita setentunya mengutuk perbuatan ini dan merakamkan ucapan takziah kepada rakyat Amerika.

Tulisan ini akan menekankan bahawa Islam bukanlah punca kepada segala keganasan malah keganasan tidak ada tempatnya di dalam Islam. Sungguhpun perampas kapal terbang itu disyaki sebagai seorang Islam tetapi itu tidak bermakna jenayah yang dilakukan itu dilabelkan sebagai 'Keganasan Islam'. Begitu juga tidaklah dinamakan 'Keganasan Yahudi' jika penjenayah itu adalah penganut Yahudi serta bukanlah 'Keganasan Kristian' walaupun penjenayah itu Kristian.

Ini kerana, membunuh orang yang tidak berdosa atas nama agama adalah salah sama sekali. Seperti yang sedia maklum bahawa mereka yang terbunuh di Washington atau New York merupakan orang yang beriman dengan Jesus (Kristian), Nabi Musa (Yahudi) dan orang Islam. Menurut Islam, membunuh orang yang tidak bersalah menjadi satu kesalahan yang besar dan azab neraka adalah paling layak baginya kecuali diampunkan Allah. Justeru, adalah mustahil orang yang beriman terjebak dalam perkara yang tidak diredhai ini.

Apa yang jelas ialah penjenayah-penjenayah itu sebenarnya telah merosakkan nama agama sendiri. Mereka sebenarnya telah menyebabkan sesebuah agama itu dipandang jahat di mata orang dan telah menanam rasa kebencian kepada mereka yang soleh. Akibatnya, setiap serangan yang dikatakan mewakili 'agama' sebenarnya secara tidak langsung 'memerangi' agama mereka sendiri.

Kesemua tiga agama samawi menganjurkan kasih sayang, belas dan keamanan. Keganasan jelas amat kontra dengan agama kerana ia ganas, sadis, sengsara dan menumpahkan darah. Oleh hal yang demikian, ketika menyelidiki latar belakang seorang pengganas itu mestilah diperiksa kepercayaannya bukan agamanya. Orang yang berlatarbelakang fascist, communist, racist atau materialist merupakan antara yang berpotensi menjadi penjenayah. Nama atau identiti pemetik picu tidaklah penting kerana jika mereka boleh membunuh orang yang tidak bersalah dengan memejam mata, itu tidak patut dilabelkan sebagai seorang yang beragama tetapi layak yang sebaliknya. Mereka menyerang tanpa rasa takut kepada tuhan kerana gila untuk menumpahkan darah dan melakukan kerosakan.

Berdasarkan itulah, 'Keganasan Islam' amat tidak cocok dengan ajaran Islam. Lebih-lebih lagi Islam tidak bersetuju langsung dengan keganasan malah mencegah keganasan dengan menganjurkan keamanan dan kesejahteraan ke serata alam.

BALASAN MENINGGALKAN SOLAT

Dicoret oleh; Nurain Shukree at 1:14 pm
Reactions: 
1 komen dari pembaca Links to this post
Aku bukan yg terbaik, tapi sekurang2nya hatiku masih ingin mencari kelemahanku dan memperbaiki kekurangan diri... Renung2kanlah wahai manusia

Diriwayatkan bahawa pada suatu hari Rasulullah S.A.W sedang duduk bersama para sahabat, kemudian datang pemuda Arab masuk ke dalam masjid dengan menangis.

Apabila Rasulullah S..A.W melihat pemuda itu menangis maka baginda pun berkata, "Wahai orang muda kenapa kamu menangis?"

Maka berkata orang muda itu, "Ya Rasulullah S.A.W, ayah saya telah meninggal dunia dan tidak ada kain kapan dan tidak ada orang yang hendak memandikannya."

Lalu Rasulullah S.A.W memerintahkan Abu Bakar r.a. dan Umar r.a. ikut orang muda itu untuk melihat masalahnya. Setelah mengikut orang itu, maka Abu Bakar r.a dan Umar r.a. mendapati ayah orang mudah itu telah bertukar rupa menjadi babi hitam, maka mereka pun kembali dan memberitahu kepada Rasulullah S.A.W, "Ya Rasulullah S.A.W, kami lihat mayat ayah orang ini bertukar menjadi babi hutan yang hitam."

Kemudian Rasulullah S.A.W dan para sahabat pun pergi ke rumah orang muda dan baginda pun berdoa kepada Allah S.W.T, kemudian mayat itu pun bertukar kepada bentuk manusia semula. Lalu Rasulullah S.A.W dan para sahabat menyembahyangkan mayat tersebut.

Apabila mayat itu hendak dikebumikan, maka sekali lagi mayat itu berubah menjadi seperti babi hutan yang hitam, maka Rasulullah S.A.W pun bertanya kepada pemuda itu, "Wahai orang muda, apakah yang telah dilakukan oleh ayahmu sewaktu dia di dunia dulu?"

Berkata orang muda itu, "Sebenarnya ayahku ini tidak mahu mengerjakan solat." Kemudian Rasulullah S.A.W bersabda, "Wahai para sahabatku, lihatlah keadaan orang yang meninggalkan sembahyang. Di hari kiamat nanti akan dibangkitkan oleh Allah S.W.T seperti babi hutan yang hitam."

Di zaman Abu Bakar r.a ada seorang lelaki yang meninggal dunia dan sewaktu mereka menyembahyanginya tiba-tiba kain kapan itu bergerak. Apabila mereka membuka kain kapan itu mereka melihat ada seekor ular sedang membelit leher mayat tersebut serta memakan daging dan menghisap darah mayat. Lalu mereka cuba membunuh ular itu.

Apabila mereka cuba untuk membunuh ular itu, maka berkata ular tersebut, "Laa ilaaha illallahu Muhammadu Rasulullah, mengapakah kamu semua hendak membunuh aku? Aku tidak berdosa dan aku tidak bersalah. Allah S.W.T yang memerintahkan kepadaku supaya menyeksanya sehingga sampai hari kiamat."

Lalu para sahabat bertanya, "Apakah kesalahan yang telah dilakukan oleh mayat ini?"

Berkata ular, "Dia telah melakukan tiga kesalahan, di antaranya :"

1. Apabila dia mendengar azan, dia tidak mahu datang untuk sembahyang berjemaah.

2. Dia tidak mahu keluarkan zakat hartanya.

3. Dia tidak mahu mendengar nasihat para ulama.

Maka inilah balasannya.

5 WASIAT DARI ALLAH S.W.T. KEPADA RASULULLAH S.A.W

Dicoret oleh; Nurain Shukree at 1:10 pm
Reactions: 
0 komen dari pembaca Links to this post
Dari Nabi S.A.W., "Pada waktu malam saya diisrakkan sampai ke langit, Allah S.W.T telah memberikan lima wasiat, antaranya :

1. Janganlah engkau gantungkan hatimu kepada dunia kerana sesungguhnya
Aku tidak menjadikan dunia ini untuk engkau.

2. Jadikan cintamu kepada-Ku sebab tempat kembalimu adalah kepada-Ku.

3. Bersungguh-sungguhlah engkau mencari syurga.

4. Putuskan harapan dari makhluk kerana sesungguhnya mereka itu sedikitpun tidak
ada kuasa di tangan mereka.

5. Rajinlah mengerjakan sembahyang tahajjud kerana sesungguhnya pertolongan itu
berserta qiamullail.

Ibrahim bin Adham berkata, "Telah datang kepadaku beberapa orang tetamu, dan saya tahu mereka itu adalah wakil guru tariqat. Saya berkata kepada mereka, berikanlah nasihat yang berguna kepada saya, yang akan membuat saya takut kepada Allah S.W.T.

Lalu mereka berkata, "Kami wasiatkan kepada kamu 7 perkara, iaitu :

1. Orang yang banyak bicaranya janganlah kamu harapkan sangat kesedaran hatinya.

2. Orang yang banyak makan janganlah kamu harapkan sangat kata-kata hemat
darinya.

3. Orang yang banyak bergaul dengan manusia janganlah kamu harapkan sangat
kemanisan ibadahnya.

4. Orang yang cinta kepada dunia janganlah kamu harapkan sangat khusnul
khatimahnya.

5. Orang yang bodoh janganlah kamu harapkan sangat akan hidup hatinya.

6. Orang yang memilih berkawan dengan orang yang zalim janganlah kamu harapkan
sangat kelurusan agamanya.

7. Orang yang mencari keredhaan manusia janganlah harapkan sangat akan keredhaan
Allah daripadanya."

manipulasi atau minoriti??

Dicoret oleh; Nurain Shukree at 9:53 am
Reactions: 
0 komen dari pembaca Links to this post
Memang aku agak sibuk kebelakangan ni, tapi teringin sangat nak menulis.. dikesempatan yang ada sesingkat ini aku cuba juga untuk menulis...

Setiap hari aku melalui jalan yag sama, dari hadapan Jusco Tebrau, trun dari 'flyover' Pasir Gudang - Perling, kanan Wisma Lace, dihadapan jalan 4 laluan hingga ke 2 laluan yang sungguh meyesakkan.

Tetapi apa yang sering aku perhatikan semasa suasana sesak itu, aku sering memerhatikan pekerja yang membersihkan jalan di tepi lebuhraya ini.
Bila diamati bukan pekerja Melayu atau warganegara.
Yang aku perhatikan adalah pekerja antarabangsa.
Apakah tidak ada lagi warganegara kita yang mahu menyapu jalan di tepi lebuh raya itu?
Sering aku perhati dan aku fikirkan.. Mengapa negara ini pekerjanya yang rata2 melayu tidak mahu bekerja taraf rendah. Adakah pekerjaan ini terlalu hina?
Apakah kerana stigma masyarakat Melayu yang tidak mahu menjadi kuli dan hanya ingin menjadi tuan?

Aku bezakan antara Malaysia dan Jepun. Jepun negara yang maju.... Tetapi semua pekerjanya saling bekerjasama tidak kira peringkat atas atau bawah.

Bila kita baca koran, seringkali penyalahgunaan kuasa oleh rakyat negara ini yang ingin menambil keuntungan secara berganda dengan membawa masuk warganegara asing.
Tidakkah mereka terfikir akan lambakan warga asing yang sungguh menyesakkan mata.
Keuntungan dapat yang akhirnya merugikan kita sendiri.

Tidakkah kita merasa malu membiarkan mereka sewenang-wenangnya memasuki negara kita, dan kemudiannya mereka itu juga yang membuat onar di negara tercinta kita?
Manakah otak yang dianugerahkan oleh tuhan supaya kita berbuat kebaikan??

p/s: kera di hutan disusukan, anak di rumah mati kelaparan

20101012

Al-Kesah Pengemis Buta Dan Rasulullah SAW

Dicoret oleh; Nurain Shukree at 3:53 pm
Reactions: 
0 komen dari pembaca Links to this post
Di sudut pasar Madinah ada seorang pengemis Yahudi buta yang setiap harinya selalu berkata kepada setiap orang yang mendekatinya, Wahai saudaraku, jangan dekati Muhammad, dia itu orang gila, dia itu pembohong, dia itu tukang sihir, apabila kalian mendekatinya maka kalian akan dipengaruhinya..

Namun, setiap pagi Muhammad Rasulullah SAW mendatanginya dengan membawakan makanan, dan tanpa berucap sepatah kata pun Rasulullah SAW menyuapkan makanan yang dibawanya kepada pengemis itu sedangkan pengemis itu tidak mengetahui bahwa yang menyuapinya itu adalah Rasulullah SAW. Rasulullah SAW melakukan hal ini setiap hari sampai beliau wafat.

Setelah wafatnya Rasulullah SAW, tidak ada lagi orang yang membawakan makanan setiap pagi kepada pengemis Yahudi buta itu. Suatu hari sahabat terdekat Rasulullah SAW yakni Abubakar RA berkunjung ke rumah anaknya Aisyah RA yang tidak lain tidak bukan merupakan isteri Rasulullah SAW dan beliau bertanya kepada anaknya itu,Anakku, adakah kebiasaan kekasihku yang belum aku kerjakan?

Aisyah RA menjawab,Wahai ayah, engkau adalah seorang ahli sunnah dan hampir tidak ada satu kebiasaannya pun yang belum ayah lakukan kecuali satu saja. Apakah Itu?, tanya Abubakar RA. Setiap pagi Rasulullah SAW selalu pergi ke ujung pasar dengan membawakan makanan untuk seorang pengemis Yahudi buta yang ada disana, kata Aisyah RA.

Keesokan harinya Abubakar RA pergi ke pasar dengan membawa makanan untuk diberikan kepada pengemis itu. Abubakar RA mendatangi pengemis itu lalu memberikan makanan itu kepadanya. Ketika Abubakar RA mulai menyuapinya, sipengemis marah sambil mengherdik,

Siapakah kamu?

Abubakar RA menjawab,Aku orang yang biasa (mendatangi engkau). Bukan! Engkau bukan orang yang biasa mendatangiku, bantah si pengemis buta itu.

Apabila ia datang kepadaku tidak susah tangan ini memegang dan tidak susah mulut ini mengunyah. Orang yang biasa mendatangiku itu selalu menyuapiku, tapi terlebih dahulu dihaluskannya makanan tersebut, setelah itu ia berikan padaku, pengemis itu melanjutkan perkataannya.

Abubakar RA tidak dapat menahan air matanya, ia menangis sambil berkata kepada pengemis itu, Aku memang bukan orang yang biasa datang padamu. Aku adalah salah
seorang dari sahabatnya, orang yang mulia itu telah tiada.. Ia adalah Muhammad Rasulullah SAW.

Seketika itu juga pengemis itu pun menangis mendengar penjelasan Abubakar
RA, dan kemudian berkata, Benarkah demikian? Selama ini aku selalu menghinanya, memfitnahnya, ia tidak pernah memarahiku sedikitpun, ia mendatangiku dengan membawa makanan setiap pagi, ia begitu mulia....


Pengemis Yahudi buta tersebut akhirnya bersyahadat di hadapan Abubakar RA saat itu juga dan sejak hari itu menjadi muslim.

Nah, wahai saudaraku, bisakah kita meneladani kemuliaan akhlaq Rasulullah SAW?
Atau adakah setidaknya niatan untuk meneladani beliau?
Beliau adalah ahsanul akhlaq, semulia-mulia akhlaq.

Kalaupun tidak bisa kita meneladani beliau 100 persen, alangkah baiknya kita berusaha meneladani sedikit demi sedikit, kita mulai dari apa yang kita sanggup
melakukannya.

Sebarkanlah riwayat ini ke sebanyak orang apabila kamu mencintai Rasulullahmu...

Sadaqah Jariah salah satu dari nya mudah dilakukan, pahalanya?
MasyaAllah....macam meter teksi...jalan terus.


Sadaqah Jariah - Kebajikan yang tak berakhir.

1.. Berikan al-Quran pada seseorang, dan setiap dibaca, Anda mendapatkan
hasanah..

2.. Sumbangkan kursi roda ke RS dan setiap orang sakit menggunakannya, Anda
dapat hasanah.

4. Bantu pendidikan seorang anak.

5. Ajarkan seseorang sebuah do'a. Pada setiap bacaan do'a itu, Anda dapat
hasanah.

6. Bagi CD Quran atau Do'a.

7. Terlibat dalam pembangunan sebuah mesjid..

8. Tempatkan pendingin air di tempat umum.

9. Tanam sebuah pohon. Setiap seseorang atau binatang berlindung dibawahnya, Anda dapat hasanah.

10. Bagikan email ini dengan orang lain. Jika seseorang menjalankan salah satu dari hal diatas, Anda dapat hasanah sampai hari Qiamat.

Aminnnnnn....
 

Shain Blog Template by Ipietoon Blogger Template | Gift Idea