Pages

Come and be with me

20130130

Maulid Rasul SAW 2013

Dicoret oleh; Nurain Shukree at 8:51 pm
Reactions: 
0 komen dari pembaca Links to this post
Assalamualaikum wth...

Akhirnya sempat juga saya luangkan masa untuk menaip blog ni...

Alhamdulillah... Bersyukur ke hadrat Allah sebab dapat berkesempatan ke suatu majlis di Masjid Bukit Antarabangsa lalu....


Walau sesibuk mana pun, kalau berkesempatan ke masjid, insha Allah, paksa juga kaki ni melangkah ke masjid. Apa yang paling suka sekali bila ada ceramah. Ceramah pula disampaikan oleh orang yang benar-benar dapat membangkitkan perasaan. Tak lain tak bukan.. Utz. Habib Ali Zainal Abidin...

Setiap kali ke masjid bila ada ustaz Habib ni.. sebab beliau dapat membangkitkan cinta pada Rasulullah SAW. Setiap kali dengar kata-katanya.. Terusik.. Rasa kagum dengan Nabi Muhammad SAW. Perasaan boleh jadi sedih... Insaf dan sangat mencintai Rasulullah. Tidak ada unsur-unsur politik. Yang ada hanyalah keagungan dan pujian kepada Allah dan RasulNya.

Di bawah ini saya sambungkan rangkaian untuk saudara-saudari mendengar ceramah beliau.
Jarang saya berasa kagum dengan orang-orang alim.. Kita sukar mencari manusia yang dapat membuatkan kita rasa kagum kepada Rasulullah SAW.


Ceramah Maulid 2013 _Ustz Habib Ali Zainal Abidin



Dan di bawah ni saya sertakan kepada sesiapa yang nak dengar nasyid versi bahasa arab yang kita panggil qasidah.... Nah... anda boleh click sini --> Qasidah

Seriously dulu saya tak tau apa itu qasidah.. tapi sejak pindah ke sebuah tempat tak lama dulu, saya diperkenalkan dengan muzik ni. Ianya lebih indah bila kita dapat hayati maksudnya.

Masa saya ke masjid ni dan dengar qasidah ni airmata saya mengalir.. sebab qasidah ni menceritakan kisah (sirah) hidup dan kehebatan Rasul SAW. Dihidangkan paparan skrin untuk bacaan dan maksud bagi qasidah tu. Subhanallah..... Sedih... Bukan sedih sebab apa... Sebab kita nak syafaat Rasul di akhirat nanti.. Tapi ilmu kita, amalan kita.. jauh sekali daripada cerminan muslim/ muslimah sebenar.
Tak malu kah kita nanti di akhirat bila mana kita hanya mengaku umat Nabi SAW tetapi kita tak pernah pun ikut apa suruhan dan tegahan Rasul. Bahkan untuk berselawat pun kita kedekut. Bila susah kita cari Tuhan.. Bila sakit baru ingat Allah.. Itupun adakalanya kita menyalahkan.

Kalau fikir-fikir semula adakah kita ni layak diberi syafaat???


20130119

AKU Part II

Dicoret oleh; Nurain Shukree at 7:19 pm
Reactions: 
0 komen dari pembaca Links to this post
Ketika pertama kali menyambung pelajaran di politeknik ...Sabak Bernam. Aku rasa perpisahan kali ini agak jauh dengan keluarga. Namun aku dah biasa berjauhan dengan keluarga.

Kalau nak kata kelakar... Mungkin inilah yang kelakar.. Sebab inilah kali pertama aku punya handfone. Mungkin kalau orang yang baca akan gelak sakan. Ye la.. nak buat macam mana.. Masa ni ada fon pun sebab dah berjauhan dengan keluarga. Beli yang paling murah, Nokia 1100 rasanya.

 
Haa.. ini lah dia first fon tu.
 


Tapi fon ni la yang paling berharga dan paling istimewa yang pernah aku ada. Penghubung untuk semua. Sampaikan keypad tu pun dah jadi kuning dan nombornya pun hilang. Lama jugak lah guna.. Sampai habis belajar.

Bersyukur apa yang ada kan? Tapi fon ni dah tak wujud dah. Entah kat mana dah dicampak. Hehehe..
Apa pun.. nombor fon first ni paling diingatlah.. 0197857395. Hehehe.. Nombor ni pun entah wujud lagi ke tak pun tak pasti. Yang pasti sekarang dah ade no lain yang lebih senang ingat..tapi tak payah nak offshow la kan.

Life di kampus.. dengan batch pertama.. Bukan lah ada apa-apa sangat. Bukan senang dan gembiralah berada di situ. Tapi disebabkan cinta yang mendalam pada ilmu.. Aku terima segala kekurangan yang ada. Bersyukur sangat-sangat. Sebab masa duduk di asrama skewl dulu sangat lah teruk. Bayangkan 28 orang dalam satu dorm. Mungkin ada yang tak boleh bayangkan. Tapi bagi yang melaluinya.. Aku rasa ia azab. Sebab aku sampai dapat penyakit kulit yang teruk masa duduk asrama skewl dulu. Sebab tu bersyukur sangat-sangat dengan keadaan yang di kampus.

Nak cerita pasal belajar... Masa tu keadaan kat situ, bahan belajar pun tak seberapa. Sebab dalam library pun belum ada buku dan bahan ilmiah. Semua nak kena cari. Memang survivor lah pasal belajar. Nak cari dalam internet pun susah. Kedudukan kampus dengan jalan besar adalah dalam 28 km. Sejauh itu jugaklah nak cari bahan keperluan. Dengan keadaan pengangkutan pun terhad. Kalau nak balik kampung atau ke pekan kena telefon prebet sapu. Teksi yang ada kat pekan pun hanya 2 saje. Jadi isu jugaklah masa tu sebab pemandu teksi bengang orang asyik telefon prebet sapu. Eh, kita nak cepat... Takkan nak tunggu lama-lama.

Isu keselamatan lah masa tu sangat diambil kira. Yelah.. Kita risau gak kan.. Dok tempat orang.. Tawakkaltu 'ala Allah je masa tu. Niat kita baik. Alhamdulillah, duduk sana 3 tahun pun tak ada apa-apa yang berlaku.

Masa semester pertama belajar keadaan agak tertekan. Bila rindu nak balik kampung tapi tak dapat, terpaksalah duduk dekat tepi kolam yang bersebelahan dengan Pusat Islam. Kat situlah tempat nak tenangkan fikiran sendirian. Menyedut udara nyaman. Kalau ada kawan berjalan-jalan. Ingat lagi masa tu nak balik pun berkira-kira. Bila cuti panjang je baru balik. Ye lah.. bukan ade duit sangat pun masa tu. Budget sangat-sangat.

Lepas semester yang kedua.. ketiga... keempat... dan keenam.. keadaan makin stabil dan makin kerap la balik ke johor. Perjalanan pun bukan sekejap. Nak balik ke kampung ke, nak balik ke kampus ke... Mula-mula naik teksi/prebet sapu sampai ke pekan, lepas tu beli tiket sama ada ke KL/Klang. Kalau dah takde tiket ke KL, terpaksalah ke stesen Klang. Lepas tu barulah boleh beli tiket ke Johor Bahru.

Pernah sekali, bertolak dari JB pukul 8pagi sampai di kampus hampir pukul 12 malam. Masa tu menangis jugak sorang-sorang. Dah la balik pun sorang-sorang. Kawan yang balik pun ade yang sampai KL je. Jadi nak tak nak terpaksalah balik sendiri. Naik bas dari JB tu ke Klang, sebab masa tu nak ke KL takde. Jadi, bila sampai selangor, bas pun menghala ke UITM dulu, lepas tu barulah ke KLang. Sampai di Klang cari bas ekspress ke kampus sold out. Mana tak sold out, bas yang ke kampus tu bukan banyak pun. Kaunternya pun ikut masa dia je jual.

Terpaksalah naik bas lompat-lompat. Masa ni terpaksalah bersaing dengan manusia pelbagai kaum dan negara. Semua berebut nak naik. Last-last dapat jugaklah naik bas. Tapi sampai ke Kuala Selangor. Lepas tu sambung lagi naik bas untuk ke Sabak Bernam. Sampai di stesen K.Selangor pun hari dah petang dan maghrib. Masa tu cuaca dah gelap dan nak hujan. Akhirnya naik bas ke Sabak Bernam. Dalam bas tu nasib baik jumpa lagi dengan budak-budak poli yang sama. Kalau tak sure menangis sorang-sorang dalam bas.

Akhirnya, sampai jugak di stesen bas pekan Sabak Bernam. Lepas tu, barulah naik prebet sapu.... HUhuuuuu... Sampai je depan pintu pengawal... Dapat sign warna merah. Masa tu dah rasa macam bengang. Tapi lantak la.. Yang penting selamat gak sampai. Rasanya itulah pengalaman paling sukar.

Kadang-kadang tu menabung sikit-sikit, sampai masa korek balik tabung. Hehe..

Masa final sem enam, aku duduk dengan kawan yang sama-sama orang JB gak. Dia banyak nasihatkan aku supaya jangan makan makanan segera. Sebab tak baik untuk kesihatan. Biarlah susah macam mana pun, mesti makan nasi. Walaupun lauk kicap dengan telur je. Alah... biasalah kalau duk kat kampus mesti kenal 'nasi set', 'nasi dara' dan 'nasi teruna'. Tapi lain tempat, lainlah pulak namanya. Sebenarnya sama je... Nasi putih, letak kicap, letak telur / hotdog/ dengan sup. Itu pun dah memadai.

Bercakap pasal pinjaman PTPTN... Bukan tak dapat. Dapat, tapi duit tu tak guna untuk makan pun. Untuk beli buku-buku dan barang keperluan belajar. Dapat pun pinjaman separuh. Ok lah tu. Biarlah, daripada dapat banyak lepas tu lebam nak bayar balik.

Sebab tu bila part makan tu...Nak kata mewah tu takla. Tapi... dengan tulah membuatkan aku rasa bersyukur sangat-sangat dan sangat menghargai apa yang ada. Mungkin orang lain pun ada pendapat masing-masing, tapi terpulanglah.

Aku ni bukan jenis nak minta-minta kat bapak. Apa yang diberi aku amik. Kadang tu nak mintak pun rasa serba salah. Serius serba salah nak mintak lebih-lebih. Biasa aku mintak pun untuk tambang balik kampus dan makan RM150 - 200 je sebulan. Aku tak berani nak mintak lebih-lebih.

Masa sem 6 tu memanglah banyak gila pakai duit. Masa tu ada buat projek akhir, terpaksa keluar cari bahan. Pegi ke pejabat-pejabat kerajaan. Pinjam kereta kawan. Nasib baik dia ada kereta, dan masa tu pun aku dah pass lesen memandu. Memandu pun manual je. Bukan auto. Kereta lama gitu. Kereta apa?? Kereta toyota. Tapi dah cantik, di touchup masa tu. Kalau lalu, orang mesti tengok. Ye lah, kereta lama, yang bawa pun perempuan.

Kesusahan sebenarnya banyak mengajar cara hidup yang lebih baik untuk aku. Aku jenis jarang keluar dengan kawan-kawan. Kalau kawan kelas pun biasa join dengan perempuan. Even, kalau ade buat event berbuka puasa kelas pun aku tak pegi. Banyak sangat yang nak kena fikir. Bab duit ni aku sangat-sangatlah berkira untuk guna. Aku takut lari budget. Sebab tu aku jarang join. Aku tak kesah pun kawan-kawan nak cakap ape. :)

Sekian dulu aku utk Part II.




20130116

KELUAR MALAM : Sejauh mana relevannya?

Dicoret oleh; Nurain Shukree at 9:04 am
Reactions: 
0 komen dari pembaca Links to this post
Assalamualaikum dan salam sejahtera,

Allah SWT menjadikan siang dan malam sebagai putaran alam berganti-ganti bagi membolehkan manusia mengatur hidup. Waktu siang membuka peluang untuk manusia melakukan tugasan seharian mencari rezeki dan memenuhi keperluan lain. Manakala waktu malam adalah peluang untuk beristirehat.

Individu tidak bertanggungjawab telah menjadikan malam sebagai masa mencari mangsa dan memuaskan kehendak nafsu. Tengah malam di bandar besar tidak ubah seperti siang hari dengan dicahayai sinaran lampu dan manusia masih berpusu-pusu dengan tujuan masing-masing.

Untuk memenuhi permintaan ramai orang beraktiviti waktu malam, terdapat kedai serbaneka, restoran, kedai runcit, stesen minyak dan sebagainya yang beroperasi 24 jam. Ini menggalakkan lagi orang menjadikan waktu malam untuk bersantai dan menjalankan aktiviti yang hanya mereka saja faham sebabnya.

Bagi mereka yang terpaksa mencari rezeki atau bertugas pada waktu malam seperti anggota keselamatan, Jururawat, bekerja majlis bandaran dan pengawal keselamatan, berjaga malam memang menjadi kewajipan. Mereka melakukan tugas demi untuk keselamatan, keselesaan dan kesejahteraan umum.

Tidak elok berjaga

Sebaliknya yang dimusykilkan ialah apakah perlunya kita bersantai dan berembun sehingga lewat malam tanpa sebarang alasan. Bukan sedikit yang keluar rumah apabila waktu sudah melewati tengah malam semata-mata untuk menikmati secaran teh tarik atau roti canai. Ðah tu pula, ada yang mengambil masa yang panjang sehingga pukul tiga atau empat pagi baru pulang.

Amalan ini perlu diubah. Tidak elok berjaga malam kerana banyak kesan buruknya. Individu keluar malam dan balik lewat malam bererti tidak menghargai waktu malam yang disediakan oleh Allah SWT untuk kita berehat di rumah.

Waktu malam juga sebenarnya adalah masa terbaik untuk menghampirkan diri kepada Allah SWT dengan melakukan ibadat sembahyang, membaca al-Quran dan berzikir. Sembahyang sunat pada waktu malam dilakukan oleh mereka yang ingin meningkatkan lagi ketakwaan.

Sesiapa yang tidur dengan niat merehatkan badan bagi membolehkan meneruskan tanggungjawab sebagai hamba-Nya pada hari esok juga dikira membuat kebajikan.


Lebih banyak buruknya
Tidur awal dan mendapat rehat yang cukup membolehkan kita bangun awal dan bekerja dengan produktif pada sebelah siangnya. Allah suka kepada orang yang bekerja dengan gigih untuk mendapat rezeki yang halal.

Aktiviti lewat malam banyak melibatkan perkara buruk. Pusat hiburan, perjudian, pelacuran, kongsi gelap, menyamun, zina, rogol, penagihan dadah, minum arak dan lumba haram banyak berlaku pada waktu lewat malam.

Ibu bapa harus mengawal anak-anak daripada pulang lewat malam. Tidak ada alasan untuk pelajar dan remaja keluar sehingga lewat malam. Yakinlah, jika anak anda suka pulang lewat malam, pasti ada aktiviti tidak baik yang dilakukannya. Anak yang baik menghargai waktu malam untuk bersama-sama ahli keluarga yang lain.
Ðalam hal ini, amat perlu ibu bapa sendiri yang terlebih dahulu mempraktikkan amalan pulang awal. Ibu bapa yang bertanggungjawab menjadi contoh kepada anak-anak. Keluarga bahagia menjadikan waktu malam untuk berkumpul bersama-sama di rumah.

Hargai waktu

Pada waktu malam adalah peluang terbaik untuk seluruh seisi keluarga bermesra, melakukan aktiviti bersama dan berbincang. Kita sepatutnya mengamalkan kembali tradisi orang tua kita dahulu, setiap orang perlu pulang dan berada di rumah sebelum waktu Maghrib.

Bapa mempunyai tanggungjawab berat membimbing ahli keluarga mengikut jalan yang diredha oleh Allah SWT. Tanggungjawab memimpin keluarga perlu dilaksanakan sebaik-baiknya.

Kebiasaan sikap ibu bapa yang suka keluar malam turut diikuti anak-anak. Anak juga merasakan ingin mencari keseronokan di luar rumah pada waktu malam. Suasana gelap dan sunyi memudahkan untuk melakukan perbuatan tidak senonoh dan menyalahi undang-undang.
Sesetengah ibu bapa keluar malam untuk mencari pendapatan tambahan, sedangkan selebihnya sekadar untuk bersuka ria. Perbuatan ini banyak dilakukan oleh bapa. Bapa yang keluar rumah tanpa keperluan munasabah membuktikan dirinya bapa dan suami yang tidak bertanggungjawab.

Kempen rumahku syurgaku perlu diberi perhatian serius oleh semua pihak. Keluarga adalah lambang kebahagiaan hidup. Hargailah waktu malam yang damai dan aman untuk beristirehat atau jika berkeupayaan, jadikan sebagai waktu untuk beribadat. Adalah lebih selamat dan aman pada waktu malam kita berada di rumah.

Waktu malam di luar rumah sebenarnya seram, ganas, melalaikan dan maksiat. Berada di luar rumah pada waktu larut malam mendedahkan kita kepada kejadian buruk.

 Renung-renungkan....

20130112

DERMA VS. PENGEMIS

Dicoret oleh; Nurain Shukree at 11:08 am
Reactions: 
0 komen dari pembaca Links to this post
"Pada suatu hari Sabtu yang lepas, semasa ke Giant yang bersebelahan dengan Petronas. Terdapat beberapa orang peminta derma. Derma itu dikatakan bertujuan untuk membantu anak-anak di rumah kebajikan swasta. SI peminta derma menghulurkan sebuah buku himpunan doa dengan mengatakan bahawa buku itu diberi PERCUMA, tetapi dengan derma seikhlas mungkin sebanyak RM10.00."



Berpetik dari kenyataan di atas tu la kan.... Saya tak pasti apa pendapat anda. Tapi saya rasa anda semua boleh baca petikan yang saya keluarkan daripada petikan ini. Apapun pendapat anda, itu pendapat anda. Kat bawah ni pendapat saya.


Kisah peminta derma:
Pada pendapat saya apapun derma, biarlah kita yang nak derma tidak rasa seperti dipaksa. Menderma perlukan keihklasan. Bukan paksaan walaupun kata-kata yang dikeluarkan si peminta derma seperti memujuk. Saya rasa tak perlu. Saya bukan orang yang berkira. Tetapi banyak perkara yang terjadi dihadapan mata. Terus terang saya tidak suka orang datang meminta bantuan secara paksa. Daripada kata-katanya itu membawa banyak maksud.

Terdapat juga si peminta derma yang berada di depan bank, memakai pakaian muslim. Meminta derma untuk sekolah tahfiz, rumah anak-anak yatim. Paling kesian ada 2 kisah yang pernah saya lalui. Pertama semasa di kedai makan. Masa tu jam menunjukkan pukul 10 malam. Seorang gadis berbaju kurung datang meminta bantuan untuk sekolah tahfiz di negeri Kedah, katanya. Semasa itu, kami tidak membeli kalender yang dijualnya. Kami memberi wang kepadanya dengan berkata duit itu untuknya. Bukan untuk sekolah tahfiz.

Sekali lagi, ditempat yang lain..sewaktu makan bersama ibu dan adik. Seorang gadis lain memakai baju kurung. Kali ini kami sempat berbual dengan gadis itu. Ibu saya bertanya dari mana asal gadis itu, dia berkata.. Asalnya dari Kedah. Mengapa sanggup buat keje ni...
Gadis itu menjawab dia seorang sukarelawan dan ingin membantu sekolah tahfiz itu.
Kamu tinggal di mana? (sedangkan saya berada di Johor Bahru pada ketika itu).
Gadis : Saya tinggal di Pasir Gudang, makcik.
"Sampai pukul berapa kamu berada di sini?" Gadis : Biasanya sampai malam.
Ibu saya bertanya lagi... "Awak umur berapa?"
Gadis: 18 tahun. 
Gadis itu jujur menjawab soalan, sehinggakan dia sendiri meminta ibu saya mendoakan usahanya itu terus istiwamah.
Akhirnya, kami tidak memberi gadis itu duit untuk pusat tahfiz, tapi kami berikan padanya kerana tidak sanggup melihat dia bersusah payah datang ke setiap meja semata-mata untuk dana pusat tahfiz di Kedah.

Berapa banyak kali kita nak kena tipu ntah



Entah signature sape ntah dia ambil. Nama pun takde.



Kisah peminta sedekah:
Ini lagi pasal minta sedekah. Saya terus terang tak suka adegan meminta sedekah yang berlaku dalam negara kita ni. Seriously saya tak suka. Sakit mata. Melihat kerenah peminta sedekah membuatkan saya meluat. Bukan nak cakap apa. Kalau ada kelainan upaya, mereka bukan tak boleh bekerja, malah mereka pun ada didaftar di bawah Jabatan Kebajikan Masyarakat.

Ada yang buta diteman oleh pasangan datang dengan menjual tisu. Nak mengabui mata si pemberi sedekah dengan cara 'membeli' tisu dengan bayaran RM1.00. Walaupun RM1.00 tu nampak kecil. Tapi kalau dikira sepanjang laluan di kedai makan / restoren mereka dapat paling sikit 10 orang. 10 kali lalu, dah berapa? Bayangkan kita sendiri yang bekerja, pun tak dapat gaji sebanyak itu. Gaji sendiri pun tak memadai.

Ada juga yang menjual kerepek, alasannya nak bantu ibu yang berada di kampung. Tapi kalau orang tak nak beli, memaksa. Merungut. Cakap belakang bila orang tak beli. Hak kita nak beli dan tak. Janganlah nak paksa orang. Minggu depan muka yang sama. Kali ni bawa pulak resit entah dari mana, katanya minta derma anak yatim. Insiden yang sama. (Kes menipu)

Pernah dalam satu masa ada 5 orang peminta sedekah lalu lalang di restoren yang sama. Apa nak jadi? Semuanya sihat. Ada yang pakai baju kemas lagi. Apa nak jadi dengan manusia hari ini??
PEMALAS. Itulah hakikatnya. Sanggup menjadi HINA untuk meraih simpati asalkan dapat apa yang diimpikan.

-------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------





Kejadian dan insiden yang pernah berlaku depan mata menjadikan saya sangat pesimis terhadap peminta sedekah dan peminta derma.


Awak semua perlu tahu, kebanyakan rumah anak yatim dapat bantuan daripada badan-badan tertentu dan jabatan kebajikan masyarakat. Kalau nak menderma, pergi saja ke rumah anak-anak yatim tu. Kalau nak tau, ada sesetengah rumah anak yatim yang tak habis makan beras. Sampaikan mereka cuma minta di beri pekhidmatan tusyen / pendidikan untuk membantu anak-anak yatim di sana.

Kita lihat kes gadis-gadis yang mengutip derma untuk di Kedah itu adalah satu senario yang saya rasa sangat-sangat lah menyayat hati. Anda tak boleh ke bayangkan anak anda sendiri melakukan kerja-kerja "sukarelawan" itu? Anda tak terfikir ke makan pakai anda gadis itu? Anda tak fikir kah tentang keselamatan gadis itu? Dengan masa yang diberi sepanjang hari untuk mencari dana pusat tahfiz. Apakah yang pusat tahfiz beri kepadanya?? Sepatutnya anak itu belajar di kolej-kolej atau institusi tertentu untuk lebih berjaya. Ini bukan masanya untuk dia menjadi sukarelawan. Menjadi sukarelawan bukan dengan cara begitu. Saya tak faham, siapakah "guru" yang sanggup memanipulasikan ayat-ayat sehinggakan anak-anak gadis itu redha akan apa yang dikerjakannya itu. Fikirannya sudah disemai untuk menjadi "sukarelawan" yang tidak diiktiraf. Saya teramat kesal dengan tindakan "guru" yang menyemai benih pemikiran kepada anak-anak gadis seperti itu.

Saya tak dapat bayangkan kes peminta sedekah tu.... Terlalu mudah bagi mereka menjatuhkan maruah sendiri semata-mata untuk duit. Mungkin kerajaan kita turut bersalah. Saya tak nafikan. Fikirlah sendiri.

Bagi saya kalau nak menderma, biarlah kena pada tempatnya. Menderma sambil beramal boleh terus disalurkan ke masjid, ke surau, kepada anak-anak jiran yang sedia kita tahu mereka susah daripada memberi derma / sedekah kepada orang tengah yang entah betul atau tidak.

Saya hanya akan beri derma / sedekah..... Ini satu kes. Seorang yang benar-benar lapar atau haus dan perlukan perlindungan. Bagi saya inilah manusia yang benar-benar perlu dibantu. Pernah suatu hari kami makan di sebuah restoren. Masa tu kami dah nak beransur pulang, datang seorang lelaki belasan tahun yang bukan datang meminta derma, tetapi dia hanya meminta untuk minum. Katanya dia haus. Jadi, kami pun benarkan pihak restoren untuk memberinya menu. Kami mempelawanya untuk pesan makanan. Tetapi dia menggeleng. Dia hanya inginkan air. Kami memesan air untuknya. Walaupun begitu, pihak restoren seperti tidak mahu menunaikan pesanan budak itu. Suami saya segera menengking pihak restoren. Orang seperti itulah perlu diberi pertolongan.

Saya minta maaf lah kalau pandangan saya menyakitkan hati sesiapa.  Bukan tak boleh nak menderma, tapi tengoklah daripada siapa peminta derma dan sedekah tu. Berfikirlah sebelum menderma dan memberi sedekah. Orang yang benar-benar layak diberi sedekah adalah orang yang kita tidak tahu kewujudannya sebagai orang yang susah. Mungkin dia di hujung kampung. Tapi dia tak pernah minta pada kita (itulah orang yang susah, walaupun susah ada harga diri).

Itu belum kes sindiket... Berwaspadalah kita sebagai manusia yang Allah bagi akal.



Harakahdaily: Khutbah larang sedekah, derma

Dicoret oleh; Nurain Shukree at 10:16 am
Reactions: 
0 komen dari pembaca Links to this post
Subky Latif, 12 Mac 2012

GARA-gara peminta sedekah yang disendiket memperdagang orang kurang upaya, kanak-kanak dan wanita tua terutama muslimat negara-negara Asia Selatan dan NGO yang kononnya membela orang malang dan tidak bernasib baik, maka JAWI mengeluarkan khutbah Jumaat khusus tentangnya.


Ia mengecam kepincanngan sosial itu dengan segala alasannya. Betapa kejadian yang memalukan itu antaranya adalah dorongan sifat pemurah rakyat jelata yang mudah belas terhadap orang-orang yang tidak bernasib baik seperti miskin, ibu tunggal, orang kurang upaya, anak yatim dan sebagainya.

Dengan rezeki yang lebih sekalian yang pemurah itu ringan tangan untuk menghulurkan sedekah dan derma kepada orang-orang yang dirasakan memerlukannya.

Sikap dan sifat pemurah itu mulia, tetapi memberi tanpa sebarang curiga boleh dan telah menyuburkan penyakit sosial yang memalukan dan seolah-olah menggalakkan kejadian hina di kalangan manusia.

Adalah keji bagi sendiket yang memperalatkan orang-orang susah dan malang itu untuk mengemiskan dan menyerahkan pungutan mereka kepada sendiket. Pengemis hanya diberi upah mengikut pungutannya tetapi yang mengaut keuntungannya ialah sendiket.

Meski pun ada pengemis bebas yang mendapat pungutan lumayan untuk dirinya, meneruskan perbuatan hina itu disebabkan ia satu cara yang senang mendapat kehidupan mewah, tetapi ada juga orang-orang malang itu dijadikan hamba dengan upah yang ala kadar dan terus kekal sebagai hamba yang diperas selama-lamanya.

Semua tahu bahawa mengemis ada hila dan menipu atas nama golongan susah adalah perbuatan yang terkutuk.

Khutbah Jumaat yang dibaca oleh semua khatib di Wilayah Persekutuan itu dibuat untuk memerangi penyakit sosial itu dengan harapan sekalian umat Islam menjadi pihak di depan dalam jihad membasmi amalan meminta-minta itu.

Kesimpulan dari roh khutbah itu mahu orang Islam berhenti memberi derma dan sedekah. Menanam rasa benci kepada semua bentuk pengemis tidak kira mereka benar-benar susah atau pura-pura susah. Tiada had masa untuk tidak bersedekah dan bersedekah seolah-oleh salah dalam keadaan apa pun.

Saya teringat pada pendirian Dr. Mahathir semasa masih Perdana Menteri terhadap tuding pentadbiran Bush kepada keganasan Islam. Mahathir tidak mahu sekadar menyalahkan keganasan Islam itu saja tetapi yang utama hendaklah dikaji punca keganasan.

Jika teori Dr. Mahathir itu dapat dipakai, perang terhadap punca pengemisan itu adalah lebih aula dari perng terhadap pengemis dan sendiketnya. Apa mulanya penyakit sosial itu?

Mengapa di bawah Khaifah Umar Abdul Aziz tiada orang mahu menerima zakat? Zakat adalah hak untuk asnafnya. Asnaf itu seolah-olah sifar di zamannya. Ia adalah disebabkan keadilan sempurna pentabirannya, bukan saja kemiskinan terhapus, bahkan menolak menjadi orang yang meminta. Keadilan yanag wujud menyebabkan pemerintahan dan rakyatnya mendapat barakah. Itulah yang menjadikan ia sifar penerima zakat dan peminta sedekah.

Saidina Umar Abdul Aziz memadamkan lampu kerajaan apabila anaknya mahu bercakap masalah peribadi dengannya. Beliau tidak menggunakan langsung kemudahan kerajaan.

Adakah kerajaan sudah mengkaji punca penyakit sosial itu dan kerajaan tidak langsung menyalah gunakan amanah yang diberi kepadanya? Adakah Raja-Raja, Perdana Menteri, menteri-menteri dan pegawai awam bebas dari menggunakan kedudukan masing-masing untuk diri?

Jika kerajaan belum jadi pihak yang paling minima kesilapannya, maka jangan jadi ayam jantan mengecam pengemisan.

Khutbah boleh mengingatkan supaya umat Islam waspada terhadap kejadian mengemis, tetapi orang Islam tidak boleh mengikis rasa mulia berderma dan bersedekah. Tanda syukur terhadap anugerah Allah ia menjadi bermurah hati kepada yang susah dan yang mememerlukan.

Saya takut semangat khutbah anti sedekah dan derma itu, umat Islam akan lupa mulianya menjadi tangan yang memberi. Bagaimana yang datang minta sedekah itu malaikat?

Orang Islam tdak boleh berhenti memberi kerana orang yang memerlukan itu sentiasa ada walau pun pengemis ada. Bukan tugas orang Islam bertanya pengemis itu jujur atau tidak. Tugas orang Islam yang berada adalah memberi.

Membasmi pengemis adalah tugas khalifah. Khalifah mesti mendidik rakyat jangan mengemis. Jika sesudah diberi pendidikan rakyat mengemis juga, khalifah kena tanya apa lagi kelemahannya dasar memerangi pengemisan itu tidak berjaya.

Kalau Umar Abdul Aziz berjaya, mengapa khalifah di Malaysia tidak berjaya?

20130111

Aku seekor kucing

Dicoret oleh; Nurain Shukree at 10:00 am
Reactions: 
0 komen dari pembaca Links to this post
Aku dilahirkan pada penghujung tahun 2012. Setelah dilahirkan, aku ditempatkan di sebuah rumah kondo bersama bapaku. Pada waktu membesar ada banyak perkara yang aku perlu belajar. Ya.... Aku perlu banyak belajar. Terutama untuk membuang air besar dan kecil.

Pada waktu itu, aku tidak mengerti apa-apa.. Aku tidak tahu di mana pasir. Hendakku kuis tak nampak dan tak dapat ku hidu bau pasir. Aku terpaksa membuang najisku ini di atas lantai, di atas permaidani tuan ku itu. Bukan aku sengaja. Aku tidak mengerti. Mungkin tuan ku itu sudah tidak tahan lagi dengan aku. Lalu dia mengeluarkan aku dari rumahnya. Aku pasrah, aku redha kerana aku hanyalah seekor anak kucing yang tidak tahu apa-apa.

Setelah dibuang, aku mula mengenali longkang sebagai kediaman yang paling selesa untukku. Walaupun begitu, aku masih berada di kawasan kondo ini. Aku masih kecil dan tidak tahu hendak ke mana. Bila berjumpa manusia-manusia, aku kerap menyembunyikan diri. Aku tidak mahu diapa-apakan lagi seperti sebelum ini. Walaupun begitu, bapaku masih dapat tinggal di rumah itu. Namun perilaku bapaku pun tak kurang kejam. Bila ia keluar dari rumah, ia akan mengencing di penjuru-penjuru rumah jiran-jiran lain. Mungkin ia rasa ia big boss.

Aku tetap berada di longkang. Longkang sepanjang kondo ini adalah tempat yang paling selamat untukku. Aku gembira di sini walaupun aku terpaksa mencari makan apa sahaja untuk sehari. Aku merasa bahagia kerana tidak ada lagi orang yang memarahiku.

Pada suatu harim ada seorang wanita yang melihatku. Dia suka melihatku bermain sendirian. Dia cuba memanggilku. Namun, aku yang masih takut dengan peristiwa dulu tidak berani untuk mendekatkan diri. Wanita itu cuba memanggilku lagi. Aku tetap menjauhkan diri.

Hari kemudian sekali lagi wanita itu terjumpa denganku yang comot ini. Dia memanggilku sekali lagi. Kebetulan pada waktu itu, bapaku sedang merayau-rayau. Jadi aku mendekatkan diri kepada bapaku. Disebabkan itu, dapatlah wanita itu mengambilku, memeluk dan mengusap kepalaku. Aku berasa sangat nyaman dan senang. Wanita itu kemudian meletakkan aku ke tanah semula. Ah.... Lega...

Hari berikutnya.... Wanita itu mencariku.. Dia memanggil-manggil aku. Aku tercari-cari suaranya. Aku pun mendekatinya kerana perasaan khuatir itu telah hilang. Wanita itu mengambilku buat kali pertama. Dia memberi makan kepadaku. Pada waktu malam, wanita itu telah mengurungku di dalam sangkar kucing yang kecil. Aku menangis sendirian pada malam itu. Sewaktu subuh, aku sudah tidak dapat menahan, aku terbuang najis di dalam sangkar itu. Ah... busuknya. Tapi... aku terpaksa... Tiada jalan lain.

Keesokan paginya aku dikeluarkan oleh wanita itu. Aku tidak tahu mengapa dia berbuat begini kepadaku.

Setelah tiga hari berlalu.. Wanita itu mencariku semula... Aku mengikutinya pulang ke rumahnya. Dia telah menyediakan makanan untukku. Setelah aku makan, wanita itu memandikan aku. Aku berasa sangat sejuk. Wanita itu juga telah membunuh beberapa kutu yang terdapat di badanku. Lega sangat rasanya walaupun sejuk. Wanita itu juga mengeringkan aku menggunakan hair-dryer. Aku takut mendengar bunyi itu. Aku cuba lari daripada dakapannya, namun wanita itu mencengkam aku dan memberi ketenangan kepadaku dengan mengusap-usap bulu badanku.

Selepas itu, bermula lah kehidupanku di rumah tuan ku yang baru. Aku bersyukur kerana masih ada yang menyayangi aku. Hingga kini, tuan ku ini lah yang memberi makan kepadaku. Aku hanya bermain di dalam rumah. Najisku juga kini terjaga, tuan menyediakan pasir untuk aku membuang najisku di dalam bekas itu. Jadi, aku tidak membuangnya merata-rata.

Inilah kisahku sebagai kucing di kawasan kondo.



20130106

Belibarang Atas Talian

Dicoret oleh; Nurain Shukree at 8:44 pm
Reactions: 
0 komen dari pembaca Links to this post
Ok.. Sebut pasal beli barang atas talian atau 'online shopping' ni sebenarnya banyak juga kelebihannya. Klik ... Klik.... Tengok mana yang berkenan.. Kalau baju.... Ukur2 dengan badan kita... Ngam... Boleh terus transfer duit ke akaun ketiga (si penjual tu)....

Walaupun pebelian online ni sebenarnya memudahkan kita sebab tak perlu ke shopping mall.... Dan adakalanya kalau nak beli suatu barang tu pulak ... kena beli borong... Harga dah lain. Daripada nak dapat murah pun asalnya jadi mahal.

Bukan lah nak cerita sangat tentang pembelian atas talian ni. Sebenarnya sebagai pembeli, kita ada banyak pilihan untuk mencari dan membandingkan harga daripada blog jualan kepada blog jualan yang lain walaupun barangnya sama. Samalah juga macam kita nak beli barang kat shop lot pun kan?
Cuma, adakalanya pembeli kena tunggu berjam-jam lamanya untuk dapatkan kepastian tentang barangan yang dijual sama ada masih ada dalam stok atau tidak. Keadaan ni sedikit sebanyak memberi gambaran negatif tentang si penjual itu.

Sebagai penjual, kita perlu melayan pelanggan yang ingin membeli. Pelanggan mungkin boleh 'lari' kepada peniaga yang lain kerana merasakan tidak dihormati sebagai pembeli. Memang pengguna atau pembeli ada hak. Dan penjual pun ada haknya.

Penjual sepatutnya meluangkan masa apabila pembeli cuba untuk bertanyakan akan produk yang dijualnya. Mungkin si penjual merasakan bahawa sudah ramai pelanggan yang dimilikinya. Jadi mereka mengabaikan akan pelanggan yang bertanya itu.

Terdapat juga penjual yang merasakan bahawa pelanggan tidak berduit. Pada hemat saya lah. Mereka menilai seseorang pelanggan hanya daripada luaran. Menganggap orang yang bertanya itu bukanlah orang yang benar-benar akan membeli produk jualannya. Namun, itulah yang biasanya terjadi. Si penjual akan melayan pelanggan yang dirasakannya layak saja. Sedangkan tidak semestinya begitu.

Saya tak nafikan ada ramai lagi penjual diluar sana yang baik. Namun sayangnya saya tidak memilih untuk berurusan dengan mereka kerana produk yang mereka jual tidak menarik perhatian/ memang saya tak perlu. Jadi terpaksalah saya menghadap penjual-penjual yang SIBUK. Nak tak nak terpaksalah menunggu berjam-jam.

Ketidakpuashatian berurusniaga atas talian seperti ini sebenarnya tidak diketahui jumlahnya. Namun, sedikit sebanyak memberikan gambaran negatif terhadap jualan mereka. Ada juga yang menjual produk terlalu 'limited' / terhad. Bila nak beli dah habis. Tapi masih lagi memaparkan produk yang dijual. Ternyata ia amat menyakitkan hati.

Saya harap penjual-penjual atas talian ni lebih sedar akan tanggungjawab mereka. Memang mudah sebenarnya membeli produk atas talian. Tapi hargailah perasaan pelanggan.

Puding Roti

Dicoret oleh; Nurain Shukree at 3:59 pm
Reactions: 
0 komen dari pembaca Links to this post
Resepi kali ni saya nak kongsikan memandangkan saya dah berjaya buat puding roti...
Menggunakan apa yang ada di rumah saya la kan....

Jadi...

Hidangan 4-5 orang (minum petang)
Bahan:

6 keping roti (ikut bekas/loyang yang nak digunakan)
1 cawan gula perang
3 biji telur ayam
1 cawan krim masakan
1 cawan susu segar
1 sudu tepung jagung

utk hiasan: boleh tambahkan kismis / buah-buahan
cth : pisang


Caranya:

  1. Potong roti tu kecil-kecil dalam bekas
  2. Pecahkan telur, masukkan gula perang (tepuk hingga sebati) masukkan susu dan krim serta tepung jagung. Pastikan sebati (tak perlu pukul lama-lama)
  3. Masukkan adunan tu ke dalam bekas roti. Biarkan selama 15 minit supaya roti menyerap adunan dan kembang.
  4. Sapukan butter / mentega pada tepi loyang . Masukkan roti dalam loyang
  5. Kemudian, bakar dalam microwave selama 20 minit. Sama juga kalau guna oven.
  6. Apabila sejuk boleh dimakan dan disimpan di dalam peti.



Senang je kan???
Selamat mencuba.

20130105

Followers ; THANK YOU

Dicoret oleh; Nurain Shukree at 2:39 pm
Reactions: 
0 komen dari pembaca Links to this post
Saya nak ucapkan terima kasih kepada pengunjung blog saya yang tak seberapa ni... Dan terima kasih yang tidak terhingga kepada kalian yang sudi menjadi pembaca setia blog saya.

Jujur saya katakan, bukan mudah untuk mendapat kejayaan. Tetapi dengan usaha yang bersungguh-sungguh dan berterusan (istiqamah). Insha Allah, Allah akan beri ganjaran pada usaha kita itu.

Sekiranya ada apa-apa komen yang boleh membantu saya. Silakan mencatat komen itu ya.

Saya hanya manusia biasa. Saya bertindak berdasarkan tindak balas orang terhadap saya.

Semoga anda gembira membaca info dan maklumat daripada saya.

TQ so much!!!!
 

Shain Blog Template by Ipietoon Blogger Template | Gift Idea