Pages

Come and be with me

20100827

McDonald’s Hamburgers: Almost Entirely Indestructible

Dicoret oleh; Nurain Shukree at 5:04 pm
Reactions: 
0 komen dari pembaca Links to this post
In the name of both art and science, New York photographer Sally Davies decided to buy a hamburger happy meal from McDonald's, set it out on a table, and take a picture of it every day until it disintegrated. That was 137 days ago and the end is nowhere near:

The fries look as fresh as the day they came out of the fryer, and the burger — minus a little patty shrinkage — is virtually unchanged. Davies plans to keep going with the project until something happens, but she'd better be ready for a long haul:

A twelve-year-old McD's burger surfaced a few years ago looking shockingly well-preserved. If you find yourself in possession of a fast-food hamburger and eating it (or trashing it) isn't an option, there's always the scientific method. Take a cue from University of Nottingham chemistry professor Martyn Poliakoff (who, we must note, has fantastic hair) and dunk the whole thing in a vat of hydrochloric acid, as demonstrated in the following video:

Oh murahnya harga wanita.....

Dicoret oleh; Nurain Shukree at 12:25 pm
Reactions: 
0 komen dari pembaca Links to this post
http://www1.iluvislam.com/tazkirah/remaja-a-cinta/794-ketahuilah-wanita-lelaki-teransang-30-kali-sehari.html (Sumber)

Saya tertarik benar dengan khutbah Jumaat di tempat saya (Balai Islam, Flet Pekeliling) 15 Jun lalu. Isunya mengenai kewajipan menutup aurat.

Disebabkan semua jemaah lelaki, khatib mengingatkan jemaah supaya memberitahu anak isteri supaya menjaga aurat masing-masing.

Kenapa wanita tu senang menjadi fitnah? hum..memang itulah hakikatnye.. kerana wahai wanita, Allah telah jadikan anda makhluk paling cantik dipandang mata, andalah sebaik-baik perhiasan yang mampu menarik pandangan setiap mata di sekitarmu..

01.Ada yang pakai tudung singkat. Julurnya diikat ke belakang. Atau diikat ke leher. Maka nampaklah 'kegebuan' leher dan dadanya. Sedangkan dalam khutbah tadi, khatib membacakan ayat al-Quran yang meminta wanita melabuhkan tudung, menutup bahagian dada mereka.

02.Ada pakai tudung, tapi pakai T-shirt pendek. Malah ada yang pakai T-shirt tanpa lengan. Sudah tu ketat pula. Bukankah lengan itu aurat. Bahaya mendedahkan lengan yang 'gebu' itu. Yang dahsyatnya, ada pakai T-shirt singkat yang dipadankan dengan jeans terlondeh. Jadi apabila membongkok atau duduk, nampak seluar dalam, malah kadang-kadang alur bontot.

03.Ada pakai tudung, tapi pakai jeans teramat ketat. Alur punggung pun terbelah dua. Bentuk bontot pun terserlah. Apa nak jadi ni?

04.Ada yang pakai tudung, tapi pakai kebaya ketat. Tidak cukup dengan tu pakai 'kain koyak' pula. Apabila berjalan, terserlahlah 'kegebuan' betis malah kadang-kadang paha pun tersembul.

05.Ada yang pakai tudung, tapi pakai kain singkat, macam skirt mini. Kaki bukan auratkah? Pakailah stokin!!!!!!!

06.Ramai perempuan pakai tudung, tapi bermekap tebal dan berwangi-wangian. Bibir merah menyala. Menunjukkan aksi seksi pula tu.

07.Ada perempuan bertudung, 'merendek' pula dengan pacar di bangku stesen bas dan pusat beli-belah. Ini menjatuhkan imej wanita bertudung.

08.Ramai perempuan suka pakai kasut bertumit tinggi. Apabila berjalan berbunyilah, tang, tang, tang. Dalam khutbah tadi, khatib memberitahu tidak boleh timbul bunyi yang boleh menaikkan syahwat lelaki.



Syahwat Lelaki

Berkenaan syahwat lelaki ini, saya berpendapat kebanyakan perempuan tidak memahaminya.

Ini kerana perempuan dan lelaki tidak sama dari segi biologi keinginannya.

Jadi untuk selamat dunia akhirat, lelaki dan perempuan wajib jaga aurat masing-masing. Ikut saranan al-Quran dan hadis. Tafsiran ajaran al-Quran dan hadis disampaikan oleh ilmuan agama seperti khatib Jumaat itu.

Pandai-pandailah nanti menjawab dan berdalih di hadapan Allah.. Tak takut ke?

Saya perhatikan sekarang ini ramai perempuan bertudung. Alhamdulillah, tetapi yang tidak sedapnya, semakin ramai wanita bertudung tetapi tidak menutup bahagian sensitif.

Lepas tu, disalahkan pula lelaki mata keranjang... Lelaki buaya darat... Lelaki mengganggu... Lelaki sexual harashment... Sape suruh buat-buat suara manja? Sape suruh? Sapa suruh telanjang dikhalayak ramai? Akhir zaman, wanita berpakaian, tetapi hakikatnya mereka berbogel... Sape yang cakap tu?
iLuvislam.com
Lelaki dan perempuan ikut saja panduan al-Quran dan hadis jika mahu selamat.

Jangan mahu dibantah hukum-hakam agama. Hendak Seribu Daya, Tak Hendak Seribu Dalih.. Wallahua'lam

20100825

Orang GILA!!!!!!

Dicoret oleh; Nurain Shukree at 10:05 pm
Reactions: 
1 komen dari pembaca Links to this post
Hah? Dengar ayat je pun da boleh agak... Memang sekarang dah ramai orang yang gila.
Macam-macam gila. Macam lagu Datuk M. Daud Kilau dengan Wings.. Gila judi, gila harta, gila pangkat, gila kuasa, gila (skizoprhenia)...

Kebelakangan ni saja dah macam-macam cerita disebabkan pendeknya akal manusia, kurangnya rasa sabar dan gila la senang cerita. Simbah cuka getah di muka, bunuh anak sendiri (menggugurkan kandungan), buang anak, bunuh isteri dan cederakan anak, dan yang paling terbaru, sebelih anak sendiri.

Kalau dah memang ada masalah mental, kenapa tidak mendapatkan ubat? Adakah kita sengaja mahu mencari padah?

Pendapat-pendapat mudah dikeluarkan, tetapi apa yang penting perlu kita sedar di sini bahawa segala tindak tanduk manusia hari ini bergantung sebenarnya dengan perubahan alam (cuaca dunia).

Kalau kita renungkan sejenak, disebabkan pemanasan global yang semakin ketara dan meningkat ini telah menyebabkan ramai diantara kita yang jadi berubah sikapnya. Yang secara tidak langsung menjadi agresif, mudah marah, merasa tertekan, mudah tersinggung dan juga mengakibatkan mereka ini berfikiran singkat.

Mengapa tidak, masakan ramai manusia dibunuh, Dan hampir setiap hari ada sahaja pembunuhan terjadi di dunia ini. Adakah manusia sudah hilang rasa perikemanusiaannya?

Hal yang kita tanyakan ini saling berkait dengan alam .. dan sebagaimana kita merosakkan alam..
begitula juga alam bertindak terhadap emosi dan pemikiran kita. Mungkin telahan saya ini tidak masuk akal pada ahli pengkaji, tetapi mungkin juga ada benarnya.

Sebagai makhluk yang dikurniai akal fikiran, sewajarnya kita selalu tanyakan pada hati, adakah betul apa tindakan yang akan kita lakukan ini. Dan bawalah ia bersama persoalan minda..

P/S: Setiap perkara yang berlaku pasti ada sebabnya.

PLASTIC BAG punya cerita

Dicoret oleh; Nurain Shukree at 9:43 pm
Reactions: 
2 komen dari pembaca Links to this post
Entah berapa lama sudah kita pakai beg plastik. Setiap kali beli barang mesti masuk dalam beg plastik. Lepas guna, kita buang pulak dalam tong sampah. Paling tak pun kita guna beg plastik tu buat alas isi sampah. Kemudian kita buang jugak ke dalam tong sampah besar.

Bak kata pepatah, "Pi Mai Pi Mai Tang Tu". Apa cerita pula dengan plastik itu? Adakah ia terbiodegradasi? Persoalannya, berapa lamakah lagi kita akan mengamalkan kitaran beg plastik seperti ini?

Sedangkan kita sudah sedia maklum dengan pengetahuan bahawa plastik itu tidak akan terurai.
Namun mengapa kita masih tetap menggunakannya? Tidakkah ada cara yang lebih baik untuk menggantikan plastik sebagai bahan yang digunakan untuk mengisi barang.

Kita ambil contoh, terdapat beberapa negara yang menggunakan beg kertas sebagai pengganti beg plastik. Penggunaannya secara berleluasa telah menjejaskan pemandangan alam ini. Kita boleh lihat pelbagai warna yang tidak sepatutnya kita lihat.

Mengapa kita masih tidak peduli akan alam ini? Adakah kerana kita berfikir bahawa kita ini hidup sendiri? Pernahkah kita terfikir bahawa adakah ini yang akan kita tinggalkan kepada generasi kita akan datang dengan keadaan kotor disebabkan oleh plastik yang tidak terurai ini?

Marilah kita amalkan cara terbaik untuk mengelakkan penggunaan beg plastik ini.

Sayangi alam maya ini.

"Save the Earth"

20100817

Rukun Sembahyang

Dicoret oleh; Nurain Shukree at 11:22 am
Reactions: 
0 komen dari pembaca Links to this post
Perkara yang mesti dilakukan dalam sembahyang.

1. BERDIRI BETUL,
jika tidak mampu boleh dengan duduk jika tidak mampu juga boleh sembahyang dalam keadaan berbaring.

2. NIAT,
dilafazkan sewaktu mengangkat takbiratul ihram.

3. TAKBIRATUL IHRAM,
mengucapkan perkataan Allahu Akbar.

4. MEMBACA SURAH AL-FATIHAH,
bermula dengan bacaan Bismillah... hinggalah Waladhaallin.

5. RUKUK DENGAN THUMAKNINAH,
membongkok 90 darjah.

6. IKTIDAL DENGAN THUMAKNKNAH, berdiri betul selepas rukuk.

7. SUJUD DUA KALI DENGAN THUMAKNINAH,
membongkok sehingga dahi berada diparas lantai.

8. DUDUK ANTARA DUA SUJUD DENGAN THUMAKNINAH,
duduk sebentar selepas sujud yang pertama.

9. DUDUK BAGI TAHAIYAT AKHIR.

10. MEMBACA TAHAIYAT AKHIR.

11. MEMBACA SELAWAT,
membaca selawat keatas junjungan Nabi Muhammad s.a.w.

12. MEMBERI SALAM,
memalingkan muka kearah kanan dan memberi salam dan diikuti pula sebelah kiri juga dengan salam.

13. TERTIB,
mengikut aturan, turutan atau urutan seperti yang dahulu didahulukan dan yang kemudian dikemudiankan. Perkara lain yang dilakukan dalam sembahyang dari rukun ini dinamakan sunat.

Syarat Sah Solat

Dicoret oleh; Nurain Shukree at 11:04 am
Reactions: 
0 komen dari pembaca Links to this post
Syarat-syarat sah sembahyang ialah:

1.Sesudah masuk waktu sembahyang.
2.Menghadap ke arah Kiblat.
3.Suci dari hadas kecil dan hadas besar (sudah berwuduk dan sudah mandi wajib jika ada
sebabnya).
4.Suci pakaian, tempat dan badan dari najis.
5.Menutup Aurat, menutupi tubuh dengan pakaian sekurang-kurangnya dari pusat ke lutut
(lelaki). Menutup semua badan kecuali dua tapak tangan dan muka (perempuan).
Berpakaianlah dengan pakaian yang bersih sempurna dan indah kerana kita akan menyembah Allah.

Syarat Mengerjakan Solat

Dicoret oleh; Nurain Shukree at 11:03 am
Reactions: 
0 komen dari pembaca Links to this post
Syarat mengerjakan sembahyang mestilah memenuhi dan mematuhi segala rukun sembahyang itu dan jika salah satu syarat itu tidak dilaksanakan maka sembahyang itu tidaklah sah:-

1.Orang Islam.
2.Menghadap arah Kiblat
3.Suci dari Haidh, Nifas dan Junub.
4.Akil baligh
5.Melihat atau mendengar.
6.Jaga (tidak tidur)
7.Sudah masuk waktu sembahyang.

20100814

Kejinya Fitnah!!!!!!!!!

Dicoret oleh; Nurain Shukree at 10:52 pm
Reactions: 
2 komen dari pembaca Links to this post
Rahsia Shaliza... inilah bukti betapa kejinya fitnah itu!!!!
aku menyampah betul dgn fitnah.

Sampaikan orang yang tidak bersalah, dihina, dipulaukan..
dan kenapa masyarakat kita mudah sangat dengar fitnah.

Bila hati manusia ingin mengejar sesuatu, memfitnah orang lain adalah jalan mudah.
Di dunia ini... Hanyalah sementara bagi orang yang mengejar dunia.
Tapi, lihatlah nanti pembalasan fitnah terhadap golongan-golongan itu..

Allah Maha Adil lagi Maha Mengetahui...

Tunggulah balasan yang akan dibalas oleh Tuhanmu.

Tips Sihat Ketika Berpuasa

Dicoret oleh; Nurain Shukree at 10:40 pm
Reactions: 
0 komen dari pembaca Links to this post
Artikel ini hanyalah sedikit panduan dan tips makan yang sihat untuk anda lalui bulan Ramadhan ini tanpa ada sebarang masalah.

Semasa bulan Ramadhan ini diet kita tidaklah perlu banyak berbeza daripada diet-diet harian kita sebelum ini. Kita mesti maintain berat badan. Tapi bagi mereka yang overweight bulan puasa ini sangat baik untuk mereka menurunkan berat badan. Dua hidangan sehari mungkin boleh membantu.

Untuk diet yang membantu kita menahan lapar lebih lama, amalkan makan makanan yang dicerna secara perlahan dan banyak serat. Contohnya makanan yang mengandungi bijirin seperti barli, oats, gandum, kacang dan nasi. Makanan yang banyak serat adalah seperti gandum, kacang, sayur-sayuran, buah-buahan, dan makanan kering seperti prun dan almond.

Makanan yang digoreng tidak berkhasiat dan harus dihadkan kerana ia boleh menyebabkan percernaan tidak sempurna, pedih hulu hati (heartburn) dan masalah berat badan.

Apa yang harus anda elakkan:

  • Makanan yang digoreng dan berlemak.
  • Makanan yang mengandungi banyak gula.
  • Makan berlebihan (terutama semasa sahur).
  • Minuman banyak kafein semasa sahur. Teh dan kopi menyebabkan anda kencing lebih banyak. Ini menyebabkan mineral yang diperlukan badan turut hilang dalam air kencing.
  • Merokok.

Apa yang anda dinasihatkan untuk amalkan:

  1. Makan banyak karbohidrat kompleks supaya lebih tahan lama.
  2. Makan kurma. Mengandungi kandungan gula, serat, karbohidrat, potassium dan magnesium.
  3. Makan pisang. Sumber potassium, magnesium dan karbohidrat yang baik.
  4. Minum banyak air atau jus buah-buahan sekurang-kurangnya antara buka puasa dan sebelum tidur.
  5. Semasa buka puasa, makan makanan yang ringan seperti bubur, buah atau kurma dan minum. Selepas Maghrib, barulah makan makanan yang berat.

Makan makanan untuk makan malam semasa bersahur. Ini penting bagi memulakan hari anda. Tapi masalahnya ramai yang tidak dapat bangun atau makan makanan yang berat semas bersahur.

Selamat Berpuasa..

Gaza Palestin... Hatiku terusik

Dicoret oleh; Nurain Shukree at 10:03 pm
Reactions: 
0 komen dari pembaca Links to this post
Bila menonton M3 minggu ini (14 Ogos 2010), aku tergamam melihat usaha pihak sukarelawan yang bersungguh-sungguh untuk membantu rakyat Palestin. Begitu juga dalam usaha mereka untuk masuk ke GAza dan terpaksa melalui pengalaman getir ditahan selama 8 hari.

Betapa sukarnya untuk memberi bantuan kepada mereka. Akhirnya hanya barangan bantuan sajaha yang dapat dibawa masuk. Hal yang ingin aku perjelaskan di sini bukanlah tentang bantuan dan sukarnya perjalanan itu. Tetapi apa yang lebih penting adalah kesedaran kita terhadap kesusahan Gaza yang masih dikepung.

Usaha-usaha yang perlu dilakukan untuk membantu mereka supaya dapat bebas dari sempadan tembok tinggi yang mengasingkan mereka terus daripada dunia luar.
Ini memperlihatkan juga pengaruh pihak Mesir yang bersekutu dengan musuh utama dunia itu. Mungkin kerana Mesir sendiri sudah rasa bersalah tetapi terikt dengan perjanjiannya itu. Atau mungkin juga disebabkan Mesir rela untuk mengikut telunjuk musuh dunia itu.

Mengapa kita masih merasa gembira sedangkan saudara-saudara seagama kita menderita kerananya. Kenapa rakyat kita masih tidak peka dengan keadaan ini? khususnya remaja kita yang sedang leka dengan kelalaian masing-masing.. Entahlah.. kadang-kadang aku fikir apa agaknya yang akan membuatkan remaja kita sedar dan berubah. Mungkin dengan terjadinya perang seperti di Gaza, Palestin agaknya bagulah remaja kita buka mata, buka minda.

Walaupun seperti yang dilihat tidak seperti perang, tetapi dalam hati dan fikiran mereka.. mata mereka sudah nampak akan penderitaan yang dialami.

Bersatulah kita !!!!!

Lapar vs. Puasa

Dicoret oleh; Nurain Shukree at 1:26 pm
Reactions: 
0 komen dari pembaca Links to this post
Luqman Al-Hakim menasihati anaknya, “Wahai anakku, apabila perut dipenuhi makanan, maka gelaplah fikiran, bisulah lidah dari menuturkan hikmah (kebijaksanaan) dan malaslah segala anggota badan untuk beribadah.”
Abdullah bin Mas’ud berkata, “Empat perkara yang mengelapkan hati atau melembapkan otak: perut yang terlalu kenyang, berkawan dengan orang yang suka membuat maksiat, tidak insaf terhadap dosa-dosa yang lalu dan panjang angan-angan.”

Berkata Dzunnun: “Saya tidak pernah kenyang kecuali saya berbuat maksiat atau berkeinginan untuk bermaksiat”.

Berkata ‘Aisyah r.aha:“Bid’ah pertama yang terjadi setelah Rasulullah Shalallahu ‘alaihi wassalam adalah kenyang sesungguhnya suatu kaum ketika kenyang perutnya keras nafsunya untuk mendapatkan dunia”

Berkata al Imam ash Shan’ani rahimahullah :“Sesungguhnya lapar itu adalah penjaga dari penjagaan Allah dan pertama yang terhindar dengan lapar adalah dorongan syahwat jima’ dan syahwat berbicara kerana bagi orang yang lapar tidak ada keinginan untuk berbicara kecuali sangat penting sehingga dia terhindar dari berbagai penyakit lisan, pada orang yang lapar juga tidak bangkit padanya syahwat jima’nya sehingga terhindar dari penyaluran syahwat yang diharamkan, orang lapar juga sedikit tidur kerana orang yang banyak makan dan minum akan banyak tidur yang dapat membawa kepada kerugian di dunia dan akhiratnya, terluput dari berbagai kemanfataan duniawi dan ukhrowi”.

Berkata Al-Imam Ibnu Rajab rahimahullah: “Lapar itu menyebabkan lembutnya hati, kuatnya pemahaman, lembutnya jiwa, lemahnya nafsu dan kemarahan. Sedangkan kenyang menyebabkan lawannya.”

Berkata Al-Hasan Al-Bashri rahimahullah: “Wahai Bani Adam, makanlah sepertiga perutmu, minumlah sepertiga perutmu dan biarkan sepertiga untuk bernafas dan berfikir.”

Ibnu Abi Dunya meriwayatkan bahawa Ibnu Umar berkata: “Aku tidak pernah kenyang sejak aku masuk Islam.”

Diriwayatkan dari Amir bin Qois, bahawa dia berkata: “Jauhilah oleh kalian kenyang, kerana kenyang itu mengeraskan hati.”

Telah berkata Malik bin Dinar rahimahullah: “Tidak semestinya, seorang mukmin menjadikan perutnya paling besar cita-citanya dan menjadikan syahwatnya menguasai dirinya.”

Berkata Al-Hasan Al-Bashri rahimahullah: “Adalah bapa kita Adam diuji dengan makan, dan terus kalian akan diuji dengan makan sampai hari kiamat.”Beliau juga berkata: “Barangsiapa mampu menguasai perutnya maka dia akan mampu menguasai amal solehnya.”Beliau berkata lagi: “Tidaklah hikmah itu berada di perut yang penuh.”

Diriwayatkan dari Abdul Aziz bin Abi Dawud bahawa telah dikatakan padanya: “Lapar itu banyak menolong seseorang bersegera melakukan kebaikan.”

Berkata Abu Imran Al-Juwaini: “Sesungguhnya nafsu, jika lapar dan haus maka bersih hati dan lembut dan jika perut kenyang dan lega maka hatinya buta.”

Beliau berkata: “Kunci dunia adalah kenyang dan kunci akhirat adalah lapar, dan pangkal segala kebaikan dunia dan akhirat adalah takut kepada Allah. Sesungguhnya Allah memberikan dunia ini kepada orang yang dicintai dan yang tidak, dan sesungguhnya lapar itu di sisi Allah ada simpanan yang ditunda dan tidak diberikan kecuali kepada orang yang dicintai-Nya.”

Berkata Al-Imam Asy-Syafi’i rahimahullah :“Saya tidak pernah kenyang selama 16 tahun, kerana kenyang itu memberatkan badan, menghilangkan kecerdasan, membuat banyak tidur dan melemahkan seseorang untuk melakukan ibadah.”

“Bukanlah puasa itu hanya sekadar menghentikan makan dan minum tetapi puasa itu ialah menghentikan omong-omong kosong dan kata-kata kotor.”
(H.R.Ibnu Khuzaimah)

Demikian kehidupan Rasulullah dan para shahabat. Beliau dan para shahabatnya lebih memilih banyak lapar dari pada kenyang kerana kefahamannya terhadap faedah lapar dan bahaya kenyang, lebih memilih mengekang syahwatnya daripada menurut syahwat, dan bukannya pada mereka tidak ada makanan tetapi beliau lebih memilih keadaan yang lebih baik dan lebih sempurna daripada lawannya. Mereka makan dan minum sekadar dapat melaksanakan ibadah, kerana hanya untuk itu (untuk beribadah) diciptakannya jin dan manusia.

20100812

FILEM, DRAMA DAN DOSA

Dicoret oleh; Nurain Shukree at 12:39 pm
Reactions: 
0 komen dari pembaca Links to this post
(diperoleh daripada :http://www.zaharuddin.net/)

Perlu kita semua fahami, manusia selain Rasulullah s.a.w tidak akan dapat lari dari dosa.Paling kurang dosa-dosa kecil. Sebagai contoh, dosa-dosa kecil amat mudah diperolehi apabila kita menonton televisyen sama ada melalui tontonan auratlelaki wanita di dalam siri drama, filem iklan, hatta berita. Dosa kecil jugaboleh berlaku apabila kerananya sekiranya seseorang itu melalaikan tanggungjawab agama yang lain dan pelbagai lagi kekurangan kerananya.

Telah dibincang panjang lebar oleh ulama Islam, TV dan filem adalah neutral, jika digunakanuntuk tujuan kebaikan, maka pahala diperolehi, jika keburukan, dosa tentunya.

Sudahmenjadi norma hari ini, hampir semua keluarga mempunyai TV walau setinggimanapun tahap keilmuan agamanya. Jika tiada TV, internet juga turut memasukikebanyakan rumah umat Islam hari ini, segala jenis filem dapat ditontoni melaluinya.

Diketika saya bersetuju dan tertarik dengan seruan para ilmuan dan pendakwah agarkita memboikot Yahudi Zionis dengan memboikot segala jenis hiburan melalaikan di televisyen atau internet, kerana itu adalah antara agenda penting mereka dalam merosakkan umat Islam. Namun begitu, sebahagian pendakwah ini mungkin terlupa menyedarkan, bahawa filem-filem dan drama yang biasanya ‘box office' karya Hollywood juga adalah karya hedonisme Barat dan Yahudi Zionis. Itu juga sepatutnya diboikot.

Namun,desakan nafsu dan Syaitan kerap mendorong sebahagian kita untuk terus melihat kisah-kisah paparan kreativiti karyawan Barat ini. Walau kita tahu ia bercampur-baur adegan dosa (berpelukan, bercium dan sebagainya) dan pemaparan aurat tentulah amat pasti.

Dosa-dosa akibat Facebook

Dicoret oleh; Nurain Shukree at 12:33 pm
Reactions: 
0 komen dari pembaca Links to this post
Saya suka untuk berkongsi sesuatu yang mungkin memberikan sesuatu pengetahuan baru kepada semua sahabat.

Artikel ini saya petik daripada Akhbar Harian Metro, bertarikh 09 Mei 2010 Ahad, m/s D18 Segmen An-Nur, tulisan Ustaz Zaharuddin Abd.Rahman (Pensyarah perbankan & kewangan Islam UIAM).

Tajuk besar Tulisan tersebut “Dosa dalam Facebook, ada beberapa cara penggunaan boleh menyebabkannya menjadi haram”

Suka saya untuk berkongsi dengan semua yang mungkin terlepas pandang atau tidak terfikir sesuatu yang kita lakukan jatuh kepada ‘haram’. Moga hasil Tulisan Ustaz Zaharuddin, mengubah persepsi kita daripada yang sedia ada. Saya ringkaskan tulisan kepada bentuk poin yang akan mudah untuk kita fahami. Jom teruskan pembacaan.

Menurut Beliau [Ustz.Zaharuddin], ada beberapa cara pengunaan facebook yang patut ditegah dan boleh jatuh perbuatan itu kepada haram, malah berganda-ganda haranmnya, beliau menyenaraikannya kepada enam iaitu :

1- MENDEDAH KEAIBAN SUAMI ATAU ISTERI DI FACEBOOK :

Pemilik facebook meluahkan rasa kecewa, sedih, benci, marah, atau Mendesak pasangan terhadap pasangan di ruangan status mereka.. [pada wall status]

Sebagai contoh, ada pasangan yang secara terbuka mendesak suami membelikan pinggan mangkuk, perabot, pakaian, dan sebagainya. Tertekanlah suami serta serba salah.Kemudian status tersebut mendapat komentar daripada rakan masing-masing.

Tanpa disedari, perbuatan tadi tergolong dalam perbuatan mengumpat. Pemilik facebook terbabit tidak boleh sewenang-wenangnya bercerita hal rumah tangga atau pasangan mereka secara terbuka. Hanya dibenarkan untuk meluahkan masalah rumahtangga kepada yang mempunyai kuasa seperti ibu bapa, mentua, adik beradik [yang boleh dipercayai untuk membantu dan bukan menambahkan lagi kekeruhan rumahtangga]. Boleh juga dikongsikan kepada pihak kadi, mufti, ilmuan, ustaz, ustazah, atau kaunselor rumahtangga.

Pendedahan yang akan mengaibkan pasangan adalah sama sekali tidak dibenarkan untuk disebarkan melalui facebook.

2- TERLEBIH GAMBAR :

Ramai wanita pada hari ini yang punyai ’rupa’ meletakkan terlalu banyak gambar yang mungkin mahu dipuji atas kecantikkan yang dimiliki. Sebahagian mereka ada yang sudah punyai suami, dan seola-olah pasangan memberi kredhaan atas tayangan gambar kepada khalayak tanpa rasa cemburu dan prihatin.

Lebih bahaya, ramai pula lelaki yang menontonnya, memberikan pujian, malah bergurau senda serta membuat ’lamaran’ nafsu. Tuan punya facebook tersebut hanya membiarkan sahaja komen-komen yang tidak sepatutnya dibaca oleh orang lain, sedangkan mereka mampu untuk memadamnya.


3- PENYAMARAN :

Ada lelaki yang menyamar menjai wanita dan begitu juga sebaliknya untuk menjadi ’friend’ dan mendapat maklumat mengenai individu tadi. Ini terjadi kerana ada pihak yang tidak dapat mengakses profail lelaki / perempuan tadi. Jadi mereka melakukan penyamaran agar mereka di 'approve' sebagai 'friend'

Sekiranya penyamaran tadi berjaya, lelaki atau wanita tadi mampu untuk melihat seluruh gambar dan membuat sesuka hati terhadap gambar tadi.

Kerana itu walaupun gambar tadi terhad untuk dilihat rakan-rakan anda, pastikan ianya masih terhad dan terjaga.

4- MUAT TURUN GAMBAR UNTUK SIMPANAN TATAPAN:

Dimaklumkan juga, akibat gambar wanita terlalu bersepah di facebook, ada lelaki berhati buas memuat turun gambar trbabit untuk dijadikan koleksi peribadi. Untuk wanita yang mempunyai ’rupa’ perlu lebih berhati-hati dan berwaspada dengan keadaan ini. Malangnya golongan inilah yang terlalu ghairah untuk meletakkan gambar di dalamnya. Simpan sahaja gambar comel anda.

Adakah anda terlalu tidak sabar? Sedarlah, kecomelan anda mungkin akan menjadikan sebuah rumahtangga hancur serta cemburu wanita lain kerana boleh jadi wujud gejala suami membanding-bandingkan wajah dan tubuh anda dengan isterinya. Jika ini berlaku, pemilik gambar tadi mendapat saham dosa.

5- TANDAKAN GAMBAR TANPA IZIN & GAMBAR SILAM YANG MEMBUKA AURAT:

- Tandaan sesuatu gambar [ tag ] adalah berfungsi untuk menyebarluaskan sesuatu gambar kepada orang lain. Fungsi ini juga boleh menjadikannya dosa kerana ;

a- Sebahagian individu dalam gambar terbabit mungkin dulunya tidak menutup aurat, tetapi kini melakukannya, maka penyebaran gambarnya yang tidak menutup aurat adalah haram.

b- Individu terbabit didalam rumah, bersama ahli keluarga, justeru penutupan auratnya tidak begitu sempurna kerana didalam rumah sendiri. Akibat ketidakprihatinan sebahagan ahli keluarga terhadap hal aurat menyebabkan gambarnya yang demikian tersebar kepada orang lain.

c- Gambar mengaibkan orang lain. Gambar yang disiarkan itu, walaupun menutup aurat, tetapi dalam situasi yang akan mengaibkan. Sekiranya orang tersebut adalah ’seseorang’ yang terhormat dalam masyarakat dan mempunyai kedudukan yang baik, maka apabila gambar tadi tersebar, ia akan mencemarkan nama baiknya.

6- MENGUTUK DIRI SENDIRI & KEBAIKAN :

Ada juga wanita berpenampilan solehah dan berpakaian sepatutnya dalam bab menutup aurat sewaktu zaman persekolahan atau universiti. Namun setelah memasuki alam pekerjaan / perkahwinan, imejnya tadi berubah [ berpakaian tidak menutup aurat, bermekap yang keterlaluan] Apa yang menyedihkan disini ialah apabila tersiar gambar lamanya yang berpakaian sopan di facebook, tuan punya badan tadi akan tanpa malu dan segan mengutk diri sendiri samada secara langsung atau tidak, contohnya melahirkan kata-kata :

’Zaman aku ekstrim’, ’zaman solehah’, ’zaman suci’, atau ’zaman kuno’, dan lain-lain frasa yang membawa maksud yang sama, tanpa disedarinya, ia mendedahkan keaiban diri sendiri, sekaligus seolah-olah mengutuk pemakaian sopannya satu masa lalu.

KESIMPULAN:

Itulah facebook, ia boleh menjadi sumber pahala ataupun gandaan dosa, jika digunakan tanpa ilmu dan limitasi. Berpada-padalah dalam menggunakan facebook.

Niat untuk mendekatkan ukhuwah antara rakan lama, sekolah, dan sebagainya tidak sama sekali boleh menghalalkan sembangan mesra, gurauan senda diantara suami atau isteri orang juga antara lelaki dan perempuan yang bukan mahram.

Jangan lagi mempermainkan nama ukhuwah untuk membuat dosa.

P/S: Gaya penulisan yang diolah daripada sumber asal adalah untuk meringkaskan penulisan.

Apakah perkara-perkara yang membatalkan puasa?

Dicoret oleh; Nurain Shukree at 12:09 pm
Reactions: 
0 komen dari pembaca Links to this post
Perkara-perkara yang membatalkan puasa adalah seperti berikut:
Memasukkan sesuatu benda ke dalam rongga badan yang terbuka dengan
sengaja, kecuali kerana darurat yang berkaitan dengan kesakitan.

Makan, minum dan merokok membatalkan puasa. Adapun
suntikan ubatan tidak membatalkan puasa.

- Muntah dengan sengaja
- Mengeluarkan air mani
- Melakukan jimak (hubungan seks) pada siang hari
- Kedatangan haidh, nifas atau kelahiran bagi wanita
- Menjadi gila
- Pitam sepanjang hari
- Mabuk (yang menghilangkan daya pemikiran waras) sepanjang hari
- Murtad, iaitu keluar dari agama Islam

20100810

Telunjuk ke diri sendiri

Dicoret oleh; Nurain Shukree at 10:28 pm
Reactions: 
0 komen dari pembaca Links to this post
Ibarat jari, kurang satu, susahla berfungsi sebagai anggota tubuh. Hilang satu jari disebabkan luka terkena pisau pun dah rasa hilang nikmat.

Tapi bila kita sebut tentang telunjuk ke diri sendiri, ramai yang tidak ambil kisah hal itu.
Senang benar mengata dan bercerita tentang keburukan dan mencari kelemahan orang lain.
Si polan ini begini lah. Si polan ini begitu lah..

Ada sahaja yang tidak kena bila hati tak suka.

Nah, apa masalahnya yang sebenarnya? Masalahnya berpunca daripada hati yang sakit. Hati yang tidak sihat, hati yang sering merasa sakit dengan perbuatan orang lain. Itulah lumrahnya dari mata turun ke hati. Jika tidak kerana mata yang sakit melihat, tidak mungkin hati akan tergerak untuk melakukan sesuatu. Akhirnya lidah yang mengatakan...

Puncanya di mana? Asalnya juga pulang kepada diri kita. Kita lihat orang berpolitik menceritakan hal yang tidak baik terhadap lawannya. Begitu lah juga sebaliknya. Mungkin di satu sisi ada baiknya kerana kita menyedari bahawa kita ini bukanlah yang sempurna. Tapi bila difikirkan semula, tidakkah kita sebenarnya menceritakan hal yang tidak baik kepada orang lain tentang kekurangan itu?

Mudah benar kita menuding jari mencari kesalahan orang lain. Kenapa tidak hanya melibatkan orang yang dimaksudkan dan bukannya dengan mewar-warkan kepada semua orang bahawa si polan itu atau pihak yang terbabit itu ditegur. Mengapa mahu didedahkan kepada media? Mengapa mahu menjatuhkan bangsa sendiri? yang mungkin sama. Mengapa kita sering mencari kelemahan orang lain?

Tidakkan kita sedar sememangnya kita ini hanya manusia biasa yang memerlukan orang lain untuk hidup bersama? Kadang-kadang kita rasa terlalu angkuh dan sombong. Namun, hal seperti ini tidak disedari. Bila kita berada di atas, kadang-kadang kita lupa semasa kita berada di bawah. Mungkin asalnya kita orang yang di atas, tapi tidak mungkin selamanya kita akan berada di atas.

Dan hal yang paling tidak dimengerti, kenapa kita merasa sempurna, angkuh dan sombong sedangkan kita ini adalah makhluk yang dicipta. Dari segumpal darah yang sama.
Jari yang dituding memang adakala warna putih, cerah, hitam manis. Tapi adakah yang Maha Mencipta itu melihat warna tersebut sebagai bahagian daripada pilihannya? Janganlah terlalu mudah menuding jari terhadap orang lain. Kelak kembali kepada diri sendiri.

Wallahua'lam.

20100809

Bahaya FITNAH

Dicoret oleh; Nurain Shukree at 3:23 pm
Reactions: 
0 komen dari pembaca Links to this post
Diperoleh (http://www.hidayatjati2u.com/bahayafitnah.html)

Hadis Huzaifah r.a katanya:
Aku telah mendengar Rasullullah s.a.w bersabda:
"Tidak masuk Syurga orang yang suka menabur fitnah".


DOSA MENGUMPAT HANYA BOLEH DIAMPUN OLEH MANGSA

Mengumpat ialah menceritakan atau menyebut keburukan atau kekurangan seseorang kepada orang lain. Rasullullah S.A.W. menjelaskan mengenai mengumpat seperti sabdanya bermaksud

"Mengumpat itu ialah apabila kamu menyebut perihal saudaramu dengan sesuatu perkara yang dibencinya"(HadisRiwayat Muslim)

Mengumpat berlaku sama ada disedari atau tidak. Perbuatan itu termasuk apabila menyebut atau menceritakan keburukan biarpun tanpa menyebut nama pelakunya tetapi diketahui oleh orang yang mendengarnya. Memandangkan betapa buruk dan hinanya mengumpat, disamakan seperti memakan daging saudara seagama. Manusia waras tidak sanggup memakan daging manusia, inikan pula daging saudara sendiri.

Dosa mengumpat bukan saja besar, malah antara dosa yang tidak akan diampunkan oleh Allah biarpun pelakunya benar-benar bertaubat. Dosa mengumpat hanya layak diampunkan oleh orang yang diumpatkan. Selagi orang yang diumpatnya tidak mengampunkan, maka dosa itu akan kekal dan menerima pembalasannya diakhirat. Sabda Rasulullah S.A.W.

Bermaksud: Awaslah daripada mengumpat kerana mengumpat itu lebih berdosa daripada zina. Sesungguhnya orang melakukan zina, apabila dia bertaubat, Allah akan menerima taubatnya. Dan sesungguhnya orang yang melakukan umpat tidak akan diampunkan dosanya sebelum diampun oleh orang yang diumpat"
 (Hadis riwayat Ibnu Abib Dunya dan Ibnu Hibbad)


Disebabkan mengumpat terlalu biasa dilakukan, maka ia tidak dirasakan lagi sebagai satu perbuatan dosa. Hakikat inilah perlu direnungkan oleh semua. Mengumpat dan mencari kesalahan orang lain akan mendedahkan diri pelakunya diperlakukan perkara yang sama oleh orang lain. Allah akan membalas perbuatan itu dengan mendedahkan keburukan pada dirinya. Sabda Rasullullah S.A.W.

"Wahai orang beriman dengan lidahnya tetapi belum beriman dengan hatinya! Janganlah kamu mengumpat kaum muslim, dan jangan lah kamu mengintip-intip keaibannya. Sesungguhnya, sesiapa yang mengintip keaiban saudaranya, maka Allah akan mengintip keaibannya, dan dia akan mendedahkannya, meskipun dia berada dalam rumahnya sendiri"
(Hadis riwayat Abu Daud)

Orang yang mengumpat akan mendapat kerugian besar pada hari akhirat. Pada rekod amalan mereka akan dicatatkan sebagai perbuatan menghapuskan pahala. Sabda Rasullullah S.A.W.

Bermaksud :"Perbuatan mengumpat itu samalah seperti api memakan ranting kayu kering". Pahala yang dikumpulkan sebelum itu akan musnah atau dihapuskan seperti mudahnya api memakan kayu kering sehingga tidak tinggal apa-apa lagi."
(Diriwayatkan oleh Abu Ummah al-Bahili)

Diakhirat seorang terkejut besar apabila melihat cacatan amalan kebaikan yang tidak pernah dilakukannya didunia.

Maka, dia berkata kepada Allah:
"Wahai Tuhan ku, dari manakah datangnya kebaikan yang banyak ini, sedangkan aku tidak pernah melakukannya".

Maka Allah menjawab:
"Semua itu kebaikan (pahala) orang yang mengumpat engkau tanpa engkau ketahui".

Peliharalah LIDAHmu

Dicoret oleh; Nurain Shukree at 3:15 pm
Reactions: 
0 komen dari pembaca Links to this post
Di bawah ini mafhum hadis Rasulullah saw tentang kepentingan dan kewajipan menjaga tutur kata dan percakapan agar tidak melanggar syariat dan agama.

1- Daripada Sahl bin Saad: Rasulullah saw bersabda Sesiapa yang dapat memberi jaminan kepadaku bahawa dia akan menjadi apa yg berada di antara dua janggutnya (misai dan janggut) dan apa yang ada antara kedua kakinya (alat kelamin) maka aku jamin syurga kepadanya” (Bukhari: 314 dan Tarmizi:2408)

2- Daripada Abu Hurairah: Seorang sahabat telah bertanya Rasulullah saw tentang apa yang boleh memasukkan manusia ke dalam syurga. Baginda menjawab ”Takwa kepada Allah dan akhlak yang baik”. Baginda ditanya tentang apa yang akan memasukkan manusia ke dalam neraka. Baginda menjawab ”Mulut (lidah) dan faraj (alat kelamin)” (Fathu Bari. Jld 8:316)

3- Daripada Uqbah bin Amir: Rasulullah saw bersabda ”Kamu perlu menahan lidah, melapangkan keluargamu dan menangisi kesalahanmu” (Tarmizi:2406)

4- Daripada Abu Said al-Khudri: Rasulullah saw bersabda ”Bila pagi telah tiba seluruh anggota badan anak Adam akan mengingkari lidahnya. Semuanya berkata: Hendaklah engkau (wahai lidah) bertakwa kepada Allah mengenai kami. Kami ini (anggota badan) tergantung kepadamu, jika engkau lurus, maka luruslah kami dan jika engkau bengkok, maka bengkoklah kami. (Tarmizi:2407)-Lihat Sahih al-Jami’:351)

5- Daripada Malik bin Dinar: Rasulullah saw bersabda ”Apabila engkau merasakan kekerasan dalam hatimu, kelemahan pada tubuhmu dan kesempitan rezekimu maka ketahuilah bahawa engkau telah berkata sesuatu yang tidak berguna bagimu” (Minhajul Abidin, hal-139)

6- Daripada Ibnu Masud: Demi Allah, di muka bumi ini tiada sesuatu yang memerlukan sujud lebih lama melainkan lidah” (lihat al-Targhib, jld 3:526-oleh al-Mundziri)

7- Daripada Anas bin Malik: Rasulullah saw bertemu dgn Abu Dzar ”Wahai Abu Dzar, mahukah kamu ku tunjukkan dua keadaan yang keduan-duanya lebih ringan dipikul di atas bahuku tetapi lebih berat timbangannya drp yang lain. Abu Dzar berkata ”Ya ”. Baginda bersabda ”Kamu harus berakhlak mulia, banyakkan diam, dan demi Allah yang nyawaku ada padaNya, tidak ramai manusia yang berperangai seperti itu. (Lihat Takhrijul Hadis. Hal-1938)

Bahaya LIDAH

Dicoret oleh; Nurain Shukree at 3:01 pm
Reactions: 
0 komen dari pembaca Links to this post
(Taken from Bulletin Al Hikmah, Masjid LDK Unej, Jember...)


Bismillahirrahmaanirrahiim....

4JJ1 menciptakan manusia denga dilengkapi panca indera. Dan salah satu indera tersebut yang paling penting adalah lisan. Dengan lisan manusia dapat menggunakannya untuk berbicara apa saja dan denan tujuan apa saja. Baik itu mencaci, memuji, menasihati, berkata benar atau bahkan memberikan kesaksian palsu. Akan tetapi, selamat atau celakanya seseorang ada kalanya justru bermula dari lisan. Oleh sebab itu, dalam pepatah Arab, diibaratkan lidah (alat ucap) bagaikan binatang buas. Bunyi lengkapnya demikian, "Sesungguhnya lidah itu biantang buas. Jika engkau ikat dia niscaya menjagamu, dan jika engkau lepaskan dia niscaya menerkammu. Oleh karena itu, hendaklah engkau berkata dengan lidah sekedarnya dan hendaklah engkau berhati-hati engannya."
Ada pula kata mutiara yang berbunyi, "Selamatnya manusia adalah bergantung kepada dapat tidaknya ia memlihara lidahnya."


Begitu besar manfaat lisan itu, tapi sebaliknya besar pula bahaya yang ditimbulkan dan disebabkan olehnya kalau dipergunakan kepada jalan yang salah.
Menggunakan lisan pun ada etikanya. 4JJ1 SWT berfirman,"Hai orang-orang yang beriman, mengapa kamu mengatakan apa yang tidak kamu perbuat? Amat besar kebencian di sisi 4JJ1 bahwa kamu mengatakan apa yang tiada kamu kerjakan."(QS Ash-Shaf: 2-3)

Sehingga langkah yang harus diambil oleh umat Islam dalam menjaga lisannya antara lain:

a. Selalu berkata yang baik.

Dari Abu Hurairah r.a Rasulullah SAW bersabda: "Barang siapa yang beriman kepada 4JJ1 dan hari kiamat maka hendaklah ia berkata baik atau diam."(HR. Bukhari dan Muslim)

Menurut Imam Syafi'i apabila sesorang hendak berbicara, pikirkanlah sebelumnya, seandainya sudah jelas kemaslahatannya maka ucapkanlah namun apabila ragu dengan perkataannya itu jangan disampaikan hingga jelas kemaslahatannya.

b. Tidak berdusta

Dalam kitab Tafsir Ibnu Katsir menjelaskan asbabun nuzul QS Al Hujurat ayat 6 bercerita tentang pentingnya mengecek ulang sebuah berita. Pernah terjadi kisah Rasulullah , seorang yang diutus bernama Khalid bin Uqbah untuk mengambil zakat daRI Bani Musthaliq. Namun Khalid mengabarkan kepada Rasulullah bahwa dirinya hendak dibunuh oleh kaum yang menyatakan tunduk dengan Islam. Berita ini membuat Rasulullah marah dan hampir saja memerangi kaum tersebut. Lalu turunlah ayat ini yang menjelaskan bahwa Khalid Bin Uqbah telah berdusta karena ketakutannya sewaktu menjalankan tugas. (dikabarkan dari Imam Ahmad dari Ibnu Hatim dan ImamTabrani ).

Dari cerita sini, dapat kita simpulkan bahwa mengecek ulang atau bertabayyun dalam Islam merupakan sikap yang harus diambil tatkala kita menerima suatu berita Sebagaimana firman 4JJ1 SWT:"Hai orang-orang yang beriman, jika datang kepadamu orang-orang fasik membawa berita maka periksalah dengan teliti agar kamu tidak menimpakan suatu musibah kepada suatu kaum tanpa mengetahui keadaannya yang menyebabkan kamu menyesal atas perbuatan itu."(HR Achmad). 4JJ1 juga berfirman:"Sesungguhnya beruntunglah orang-orang yang ebriman, yaitu orang-orang yang menjauhkan diri dari (perbuatan dan perkataan) yang tiada guna."

c. Tidak Menggunjing
Yang dimaksud tidak menggunjing ialah seperti yang disabdakan Rasulullah SAW:"Ghibah ialah engkau menyebut suadaramu tentang apa-apa yang tidak disenanginya."(HR Muslim). Menurut An-Nawai bahwa yang dimaksud dalam hadits tersebut adalah menyebut kekurangan dan keburukan seseorang dalam hal dunianya, agamanya, akhlaknya, istri dan anaknya, suami, hartanya, rumah tangganya, pakaiannya, gaya jalannya, pembantu rumah tangganya, baik menyebut dengan lisan maupun dengan bahasa isyarat kedipan mata, tangan dan sebagainya.


4JJ1 SWT dalam firmanNya:"Hai orang-orang yang beriman, jauhilah kebanyakan dari prasangka,sesungguhnya sebagian prasangka itu adalah dosa dan janganlah engkau mencari kesalahan orang lain dan janganlah sebagian kamu menggunjing sebagian yang lain. Sukakah salah seorang diantaramu memakan daging saudaranya yang sudah mati?...(QS. Al Hujurat: 12)

Dari sini menyatakan bahwa 4JJ1 tidak menyukai orang-orang yang menggunjing saudaranya yang lain, karena apa yang digunjingkan ternyata tidak benar maka dia akan terkategorikan kedalam fitnah, dan fitnah itu lebih kejam dari pembunuhan.

d. Tidak menghina sesama Muslim

Sebagai orang yang beriman, kita tidak boleh menghina, mencela dan melaknat seseorang. Firman 4JJ1 SWT:"Hai orang-orang yang beriman, janganlah suatu kaum memperolok suatu kaum lain, karena boleh jadi mereka(yang diolok) lebih baik dari mereka yang mengolok, dan janganlah pula wanita-wanita mengolok-olok wanita lain, karena boleh jadi wanita (yang diolok) lebih baik dari wanita yang mengolok-olok, dan janganlah kamu mencela dirimu sendiri dan janganlah kamu panggil memanggil dengan gelar yang buruk. Seburuk-buruk panggilan ialah panggilan buruk sesudah iman dan barang siapa yang tidak bertaubat maka mereka itulah orang-orang yang dzalim."(QS. Al Hujurat: 11)
Maksud dari mencela diri sendiri adalah mencela sesama muslim. Sebab orang Islam adalah bersaudara seperti satu badan, jadi menghina seorang muslim berarti menghina diri sendiri. Sedang panggilan buruk adalah memanggil seseorang dengan gelar yang tidak ia sukai, seperti panggilan kepada seseorang yang sudah beriman dengan kata-kata:"Hai fasik", dan kata-kata sejenisnya.

e. Tidak berkata kotor.

Yaitu perkataan yang jorok, kotor, tidak sopan, tidak pantas didengar, hal tersebut bisa mengakibatkan orang yang mendengarnya menjadi tersinggung dan sakit hati. 4JJ1 tidak menyukai orang-orang yang ebrkata kotor, seperti sabda Rasul:"Sesungguhnya 4JJ1 tidak suka kepada orang yang kotor perkataannya menyebabkan orang lain berkata kotor pula."(lihat: Ibnu Hibban 5177, Mawaridu Al-Dzam'an 1566, Ahmad 6514).

Menjauhi Pertengkaran dan Perdebatan

Dalam suatu riwayat, Nabi SAW pernah mendatagi sahabat beliau yang sedang berdebat, seraya beliau menegur dan melarang perbuatan itu, lalu beliau bersabda:"Barang siapa yang meninggalkan dusta sedang dia dalam keadaan salah, dibangunkan (oleh 4JJ1) untuknya (sebuah rumah) dipinggir surga. Dan barang siapa meninggalkan perdebatan sedang dia dalam keadaan benar, dibangunkan(oleh 4JJ1) untuknya dipertengahannya, dan barang siapa yang baik akhlaknya dibangunkan untuknya (rumah)yang paling tinggi."(HR. Tarmidzi dna berkata :Hadits Hasan)

Karena itu bagi orang-orang yang niat hidupnya untuk ibadah kepada 4JJ1 SWT, sudah tentu ia akan menghindari dan menjauhkannya baik dalam keadaan salah maupun benar.

Tuntutan Memelihara LIDAH

Dicoret oleh; Nurain Shukree at 2:59 pm
Reactions: 
0 komen dari pembaca Links to this post
Oleh: Mohd Rumaizuddin Ghazali

Walaupun lidah merupakan anggota zahir yang kecil bagi setiap insan tetapi ia tetap mempunyai peranan yang besar dalam kehidupan manusia. Sejarah membuktikan lidah mampu menimbulkan pelbagai sentimen yang menyebabkan manusia terus memburu dendam dan saling bermusuhan antara satu sama lain. Jika tidak dikawal, lidah boleh membawa berlakunya pelbagai kejahatan.Justeru itu, memelihara lidah adalah sangat dituntut oleh Islam.Bahaya lidah yang tidak bertanggungjawab boleh mengugat keharmonian masyarakat dan keluarga, Beberapa banyak penaniayaan, keruntuhan rumah tangga, permusuhan dan pembunuhan berlaku hanya disebabkn oleh lidah.

Bagi orang yang beriman, lidah yang dikurniakan Allah itu tidak digunakan untuk berbicara sesuka hati dan sia-sia. Sebaliknya digunakan untuk mengeluarkan mutiara-mutiara yang berhikmah.Oleh itu, Islam menganjurkan bagi manusia untuk berdiam daripada mengucap perkataan sia-sia.

Nabi Muhmmad pernah bersabda yang bermaksud :

“Sesiapa yang beriman kepada Allah dan hari akhirat maka hendaklah ia berkata yang baik atau diam.”(riwayat Bukhari dan Muslim)

Sebagai jalan selamat, ajaran Islam sejak mula lagi menganjurkan kepada kita agar tidak terlalu banyak bercakap kecuali percakapan yang jelas ada manfaatnya. Bahkan apabila berdiam diri itu sama saja manfaatnya dengan manfaat menutur percakapan, maka dalam kedudukan begini, adalah lebih utama bagi seseorang itu untuk diam sahaja. Sebab kadang-kadang apabila percakapan yang harus itu tidak dapat dikawal, ia boleh membawa kepada yang haram dan dilarang oleh ajaran Islam.

Rasulullah pernah ditanya tentang sebesar-besar perkara yang menyebabkan manusia masuk neraka. Lalu baginda meyebutkan dua perkara iaitu mulut dan kemaluan. Yang dimaksudkan mulut adalah bahaya lidah. Anas bin Malik pernah meriwayatkan hadith daripada Rasulullah yang menyebutkan bahawa tidaklah teguh seorang hamba sehingga teguh hatinya, dan tidaklah teguh hatinya sehingga teguh lidahnya, Dan tidak masuk syurga, orang yang tetangganya tidak aman dari kejahatannya. Oleh itu, Islam menganjurkan kata-kata yang memberi faedah atau diam kerana kesalahan anak Adam yang paling banyak itu pada lidahnya.

Manusia tidak dapat mengalahkan syaitan kecuali dengan diam kerana ia dapat mengelakkan daripada perkataan yang sia-sia, mengumpat dan fitnah. Diriwayatkan oleh Abu Hurairah bahawa nabi menyuruh umatnya memelihara lidah dari perkataan yang keji dan buruk.

Sabdanya yang bermaksud :

“Simpanlah lidahmu kecuali untuk kebaikan. Sesungguhnya dengan demikian kamu dapat mengalahkan syaitan.” Di dalam percakapan terdapat bencana dan di dalam diam terdapat kebahagiaan kerana itulah keutamaan diam amat besar.

Firman Allah yang bermaksud ;

“ tiada suatu ucapan yang diucapkannya melainkan ada didekatnya malaikat pengawas yang selalu hadir” (Qaaf, ayat 18)

Antara bahaya lidah adalah berkata tentang sesuatu yang tidak penting kerana ia mensia-siakan waktu dan menyebabkan dirinya dihitung. Modal seorang manusia adalah waktu-waktunya.Apabila ia menggunakan untuk sesuatu yang tidak penting dan bernilai, nescaya ia telah mensia-siakan modal pokoknya. Kerana itulah

Rasulullah bersabda yang bermaksud :

“ Termasuk dalam kebaikan Islamnya seseorang adalah meninggalkan sesuatu yng tidak penting baginya.” (riwayat Turmizi dan Ibn Majah)

Pengertian ‘meninggalkan sesuatu yang tidak penting baginya’ adalah diutamakan di dalam perkara meninggalkan percakapan yang sia-sia atau yang tidak berfaedah aau meninggalkan percakapan yang boleh menyebabkan terjadinya fitnah dan permusuhan. Termasuk perkataan yang tidak penting adalah menanyakan kepada seseorang tentang sesuatu yang tidak penting atau memanjangkan perbicaraan dan kata-kata dengan maksud agar kelihatan lebih akrab atau sekadar mengisi masa lapang dengan menceritakan hikayat-hikayat yang tidak memberi manfat kecuali sekadar mengubah suasana hening.

Berlebihan dalam bicara juga termasuk daripada sifat tercela. Ia bermaksud menambah perbicaraan melebihi kadar keperluan. Orang yang menganggap penting sesuatu perkara , maka ia menyebutkan dengan perkataan yang ringkas dan padat. Apabila dengan sepatah kata sesuatu yang dimaksudkan telah diperolehi, maka kata yang kedua merupakan berlebihan. Walaupun perkataan yang berlebihan itu tidak dapat didefinisikan dengan sesuatu batasan, namun batasan yang pokok telah termaktub dalam firman Allah yang bermaksud :

“ Tidak ada kebaikan pada kebanyakan bisikan-bisikan mereka, kecuali bisikan-bisikan orang yang menyuruh manusia memberi sedekah atau berbuat kebaikan atau mengadakan perdamaian di antara mereka.” (Al-Nisa’, ayat 114)

Antara bahaya lidah juga ialah mengeluarkan perkataan yang batil dan keji seperti membincangkan urusan maksiat, menceritakan kisah-kisah lucah, tempat-tempat minuman keras dan tempat orang-orang fasiq. Perkara tersebut perlulah dihindari oleh umat Islam. Di samping itu, pertengkaran juga termasuk perbuatan tercela yang biasanya terjadi akibat perdebatan dan perbantahan. Keburukan perdebatan dan bantahan itu kerana ia rasa untuk menampakkan ilmu dan kelebihan diri dan rasa untuk menjatuhkan orang lain dengan menampakkan kekurangan lawannya. Apatah lagi sekiranya berlaku di kalangan cerdik pandai kerana perdebatan merupakan saat bodohnya orang alim dan di saat itu syaitan mengharapkan tergelincirnya. Rasulullah sering mengingatkan umatnya dengan sabdanya yang diriwayatkan oleh Aisyah bermaksud :

“ Sesungguhnya orang yang paling dibenci Allah adalah orang yang sangat sengit dalam bertengkar.” (riwayat Bukhari, Muslim, Turmizi dan Nasa’i)

Orang Islam sentiasa memelihara lidah dengan menjauhi perkataan keji. Diriwayatkan oleh Turmizi bahawa nabi bersabda yang bermaksud :

“ Orang mukmin itu bukan pencaci maki, pengutuk, berkata keji dan tidak berlidah kotor.”

Islam juga melarang seseorang itu mengutuk dengan menggunakan perkataan laknat, kemurkaan Allah dan neraka jahanam. Tdaklah sesuatu bangsa dan kaum yang kutuk mengutuk melainkan mereka akan menangung akibat perkataannya. Mengutuk kepada binatang juga adalah tercela. Nabi pernah melalui satu tempat dan mendengar seorang wanita sedang mengutuk untanya, lalu Rasulullah melarang perkara tersebut. Berdasarkan penyataan di atas, Islam sama sekali melarang umatnya mengutuk orang lain walaupun dalam apa jua keadaan kerana ia akan menimbulkan kekacauan dalam masyarakat. Seseorang itu tidak boleh menuduh orang lain berbuat fasiq atau kufur tanpa ada bukti. Rasulullah bersabda yang bermaksud :

“ Tidaklah seseorang menuduh kafir kepada orang lain dan tidaklah ia menuduhnya dengan kefasikan melainkan tuduhan tersebut kembali kepada dirinya kalau temannya tidak seperti apa yang dituduhnya.” (riwayat Bukhari dan Muslim)

Hadith ini melarang orang Islam mengkafirkan orang lain padahal ia mengerti bahawa orang tersebut orang Islam. Sekiranya orang itu melakukan bidah atau maksiat, maka perkara itu bukan termasuk dalam kategori mengeluarkannya daripada agama Islam. Rasulullah juga melarang orang Islam memaki orang yang telah mati. Bagi orang yang telah meninggal dunia perlulah menyebut kebaikan-kebaikan yang ada padanya.

Dalam ajaran Islam, seorang yang tidak menjaga lidahnya iaitu berkata-kata tanpa memikirkan akibat buruk dari kata-katanya boleh menjerumuskannya masuk ke dalam neraka seperti kata-kata yang membawa kukur seperti menghina Allah dan para nabi. Ajaran Islam mernhendaki hubungan sesama manusia terutama saudara Islam itu terselamat daripada segala penganiayaan sama ada berbentuk perbuatan atau perkataan. Orang Islam yang lebih utama ialah mereka yang memelihara lidah dan tangannya.Diriwayatkan oleh Abu Musa al-Asy’ari bahawa Rasulullah bersabda yang bermaksud :

“ Wahai Rasulullah! Orang muslimin yang bagaimanakah yang paling utama?” Nabi menjawab: “Orang yang orang-orang Islam yang lain selamat dari lidah dan tangannya.”

Dari perspektif ajaran Islam, percakapan yang baik adalah percakapan atau perbualan yang membawa kepada mengingat Allah, menyeru kepada kebaikan dan mencegah daripada kemungkaran.Oleh itu, umat Islam perlu memelihara lidahnya dari melakukan perkara yang dilarang oleh ajaran Islam. Jalan selamat dalam memelihara lidah adalah membanyakkan membaca al-Quran, berzikir dan mempelajari ilmu. Dengan itu, lidah akan mengangkat seseorang itu menjadi mulia dan membawa kejayaan kepada tuannya apabila digunakan pada jalan yang betul dan benar.

20100807

Betul ke kau KUAT?

Dicoret oleh; Nurain Shukree at 3:30 pm
Reactions: 
0 komen dari pembaca Links to this post
Pada dasarnya betul ke kau ni terlalu kuat?
Betul ke kau ni terlalu hebat? Hebat sangat ke kau?
Pada sebahagian perkara mungkin kau hebat. Tapi aku tak rasa kau ini benar-benar hebat.
Hebatnya kau mungkin kerana rasa bongkak yang terlalu tinggi. Dan mungkin juga kerana apa saja teknologi yang dicipta oleh kau, digunapakai oleh masyarakat hari ini. Kerana terlalu banyak hal yang dirahsiakan.
Tapi kau terlalu penakut hakikatnya. Kau terlalu takut pada dirimu sendiri. Kau mungkin rasakan bahawa apa saja yang kau perbuat untuk kebaikan kau. Tapi sebenarnya kau menunjukkan kelemahanmu yang nyata.
Sesenang hati kau menggunakan kekerasan terhadap orang-orang yang lemah dan tidak berdaya. Mudah sekali kau menjawab pertanyaan media di kala kau membunuh orang awam kerana merasakan bahwa kedudukanmu tergugat. Nyatalah kalau kau memang pengecut.

tapi ada juga perkara yang amat pelik. Kenapa PBB masih tidak memandang penting akan kebejatanmu yang nyata ini.. atau mungkin PBB juga disuap olehmu..atau mungkin kuasamu lebih mengatasi suara yang lain-lain.

Mungkin juga kerana kau rasa kau adalah kuasa besar yang menempel tak ubah seperti parasit kota yang menghisap setiap darah dan mengerah orang lain bagi memenuhi keberhasilan dan keuntunganmu sendiri. Bahkan orang lain tidak sedar akan kerjaanmu.
Sangat licik peranmu sehingga kau mampu mengambil semula harta yang persis milikmu yang telah dipadam oleh kuasa Ilahi. Masih juga kau ingin mendapatkan sesuatu yang bukan milikmu kerana hal yang amat kau takuti..

Kerjaan yang gila dengan tembok besi penghadang setinggi meter-meter yang memang takkan mampu dipecahkan oleh mereka yang lemah itu. Namun, pada dasarnya itulah sikapmu yang sangat penakut.

Kau merangka dan menyusun aktivitimu dengan rapi bahkan bertahun-tahun lamanya kejahatan yang kau lakukan sehingga tidak pernah nampak satu kesilapan yang nyata. Hakikatnya, kaulah yang lemah itu.

Dan semua orang tahu akan "kuasa" yang kau anggap "kuat" itu.
Dan pasti harinya akan tiba bagi KEJATUHANmu..

Ku ucap selamat untuk hal itu.

20100804

Pasir Panjang yang suka Men-ca-pub

Dicoret oleh; Nurain Shukree at 4:29 pm
Reactions: 
0 komen dari pembaca Links to this post
Melihat telatah DUN Pasir Panjang yang sentiasa mahukan publisiti murahan.

Buat Gadis Kesayanganku

Dicoret oleh; Nurain Shukree at 3:27 pm
Reactions: 
0 komen dari pembaca Links to this post
Diperoleh drpd iluvislam.com.artikel

Gadisku…

Sesungguhnya kejadianmu terlalu unik, tercipta daripada tulang rusuk Adam yang bengkok menghiasi taman-taman indah lantas menjadi perhatian sang kumbang. Kau umpama sekuntum bunga, harum aromamu bisa menarik perhatian sang kumbang untuk mendekatimu. Namun…tidak semua bunga senang untuk didekati oleh sang kumbang lantaran duri yang memagari diri, umpama mawar merah, dari kejauhan sudah terhidu akan keharumannya serta panahan warnanya yang terserlah indah mengundang kekaguman kepada sang kumbang..tapi awas..duri yang melingkari dirinya bisa membuatkan sang kumbang berfikir beberapa kali sebelum mendekatinya.

Gadisku…

Aku suka sekirannya kau seperti mawar aspirasi setiap mujahadah. Bentengilah kubu dirimu dengan perasaan malu yang bertunjangkan rasa keimanan dan keindahan taqwa kepada Allah. Hiasilah wajahmu dengan titisan wudhuk. Ingatlah bahawa cirri-ciri seorang wanita solehah ialah dia tidak melihat kepada lelaki dan lelaki tidak melihat kepadanya. Sesuatu yang tertutup itu lebih berharga jika dibandingkan dengan sesuatu yang terdedah…umpama sebutir permata yang didedahkan untuk perhatian umum dengan permata yang diletakkan dalam satu bekas yang tertutup…sudah pasti keinginan diri kuat untuk melihat permata yang tersembunyi rapi tentulah melebihi daripada yang terdedah. Wanita solehah yang taat dan patuh kepada Al-Khaliq dalam melayari liku-liku kehidupannya adalah harapan setiap insan yang bernama Adam. Namun, segalanya memerlukan pengorbanan dan mujahadah yang tinggi kerana bertentangan dengan nafsu serakah yang bersarang di dalam dirimu lebih-lebih lagi ‘title’ gadis yang engkau miliki, sudah pastinya darah mudamu mencabar rasa keimanan yang ada. Namun ingatlah gadisku, sesiapa yang inginkan kebaikan maka Allah pasti akan memudahkan baginya jalan-jalan kearah itu. Yang paling penting gadisku engkau mestilah mempunyai azam, usaha dan istiqamah.

Gadisku…

Akuilah dirimu menjadi fitnah kepada kebanyakan lelaki. Seandainya pakaian malumu kau tanggal dari tubuhmu maka sudah tidak ada lagi perisai yang dapat membentengimu. Sesungguhnya Nabi S.A.W ada mengatakan tentang bahaya dirimu “Tidak ada suatu fitnah yang lebih besar yang lebih bermaharajalela selepas wafatku terhadap kaum lelaki selain fitnah yang berpunca daripada wanita”. Oleh itu gadisku, setiap langkah dan tindakanmu hendaklah berpaksikan kepada Al-Quran dan As-Sunnah. Jangan biarkan orang lain mengeksploitasi dirimu untuk kepentingan tertentu. Sesungguhnya Allah telah mengangkat martabatmu sebaris dengan kaum Adam, kau harapan ummah dalam melahirkan para mujahid dan mujahidah yang bisa menggoncangkan dunia dengan sentuhan lembut tanganmu.



Gadisku…

Dalam hidupmu engkau pastinya ingin disayangi dan menyayangi, itulah fitrah semulajadi setiap insan, namun ramai antara kaummu yang tewas kerana cinta. Bercinta itu tidak salah, tetapi memuja cinta itu yang salah. Ini kerana disebabkan cinta manusia sanggup menjual agama dan kerana cinta juga maruah tergadai. Gejala murtad serta keruntuhan moral muda-mudi sebahagian besarnya kerana cinta. Benarlah sabda Rasullullah S.A.W yang membawa maksud “Sesungguhnya cinta itu buta”. Cinta itu mampu membutakan mata dan hatimu dalam membezakan perkara yang hak dan batil jika engkau meletakkan cinta itu atas dasar nafsu dan bukan kerana Allah S.W.T. Sebelum engkau mendekati cinta, cintailah dirimu terlebih dahulu, mengkaji hakikat kejadianmu yang begitu simbolik, yang berasal daripada setitis air yang tidak beharga lalu mengalami proses pembentukan yang direncanakan oleh Allah S.W.T. Semoga itu mampu melahirkan rasa keagungan dan kehebatan terhadap Allah dan timbul rasa cinta dan kasih kepada Penciptamu.

Gadisku…

Menyintai Allah dan Rasul melebihi cinta terhadap makhluk adalah cinta hakiki dan abadi kerana hati yang pecah dan retak apabila diberikan kepada makhluk pastinya akan bertambah retak dan terburai. Tetapi, apabila hatimu diserah kepada Allah sudah pasti akan bertaut kembali. Dalam usia mudamu, sibukkanlah diri dengan ilmu yang mampu menajamkan akal dan mampu membina sahsiah muslimahmu. Sesungguhnya ilmu itu cahaya dan tidak mampu bertapak dalam hati orang yang melakukan maksiat.

Akhir kalam, terimalah kata-kata seorang ahli sufi iaitu Rabiatul Adawiyah sebagai renungan bersama. “Cintakan manusia itu tidak mewujudkan kabahagian yang hakiki untuk seorang insan dan ia tidak kekal abadi kerana manusia itu sering membuatkan seseorang kecewa, gagal, merasa terseksa. Oleh itu, tiada suatu cinta pun yang dapat membuahkan kebahagian dan kenikmatan yang kekal abadi kecuali cinta kepada pencipta manusia itu sendiri…”
 

Shain Blog Template by Ipietoon Blogger Template | Gift Idea